alexa snippet

Harga Minyak Dunia Meroket Usai OPEC Sepakat Pangkas Produksi

Harga Minyak Dunia Meroket Usai OPEC Sepakat Pangkas Produksi
Harga minyak dunia melonjak lebih dari 10% hingga menembus level USD50 per barel setelah OPEC sepakat untuk membatasi produksi. Grafis/Istimewa
A+ A-
NEW YORK - Harga minyak dunia melonjak lebih dari 10% hingga menembus level USD50 per barel dan tertinggi dalam satu bulan karena beberapa produsen terbesar di dunia yang tergabung dalam OPEC sepakat untuk membatasi produksi untuk pertama kalinya sejak 2008 dalam upaya untuk mendukung harga.

Seperti dikutip dari Reuters, Kamis (1/12/2016), harga minyak AS, West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Januari naik USD4,21 ke level USD49,44 per barel, atau mengalami kenaikan 9,6%. Mereka sebelumnya naik 10% atau terbesar dalam satu hari sejak Februari.

Sementara, harga minyak brent untuk pengiriman Januari naik USD4,09 per barel atau 8,82% ke level USD50,47 per barel. Harga minyak mentah naik hampir 5% sepanjang bulan tersebut. Namun, mereka tidak mungkin untuk naik lebih lanjut dalam reaksi terhadap kesepakatan bahkan mungkin hanya bersifat sebentar.

OPEC yang menyumbang sepertiga dari pasokan minyak dunia, setuju untuk memangkas produksi mulai Januari sekitar 1,2 juta barel per hari (bph), atau lebih dari 3% menjadi 32,5 juta barel per hari. Pemotongan ini akan menempatkan produksi pada posisi rendah dari kesepakatan awal di Algiers pada September, dan akan mengurangi peroduksi dari 33.640.000 barel per hari.

Pemimpin de facto kelompok Arab Saudi mengatakan akan mengambil bagian terbesar dari pemotongan untuk mengurangi produksi dengan hampir 500.000 barel per hari menjadi 10,06 juta barel per hari untuk mendapatkan kesepakatan yang dilakukan.

Irak, produsen terbesar kedua OPEC yang sebelumnya menolak rencana tersebut akhirnya akhirnya sepakat untuk mengurangi produksi sebesar 200.000 barel per hari ke level 4.351.000 barel per hari.

Iran diizinkan untuk meningkatkan produksi sedikit dari tingkat Oktober. Ini adalah kemenangan besar bagi Teheran, yang telah lama berpendapat perlu untuk mendapatkan kembali pangsa pasar yang hilang di bawah sanksi-sanksi Barat.

Anggota nonOPEC Rusia, yang telah lama menolak memotong produksi dan mendorong produksi ke rekor tertinggi baru dalam beberapa bulan terakhir, sepakat untuk memangkas produksi sebesar 300.000 barel per hari. OPEC akan bertemu dengan produsen nonOPEC pada 9 Desember.

Harga minyak akan terus memperkuat kesepakatan itu, tetapi kenaikan tajam akan terbatas sebagai skeptisisme pasar tetap hidup tentang seberapa efektif pemotongan produksi minyak tersebut.

Kuwait, Venezuela dan Aljazair telah sepakat untuk memantau kepatuhan dengan perjanjian OPEC. Kemampuan produksi AS juga dapat menonaktifkan reaksi harga, menurut Viktor Nossek, direktur penelitian di WisdomTree.

dibaca 8.469x
halaman ke-1 dari 2
loading gif
Top