alexa snippet

Mendag Korsel Ngadu ke WTO Soal Perdagangan dengan China

Mendag Korsel Ngadu ke WTO Soal Perdagangan dengan China
Korsel mengadu ke WTO tentang perlakuan China terhadap perusahaan Korsel atas penyebaran sistem pertahanan anti-rudal buatan AS. Foto/Ilustrasi/Istimewa
A+ A-
SEOUL - Menteri Perdagangan Korea Selatan (Korsel) Joo Hyung-hwan telah mengadu ke Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) tentang perlakuan China terhadap perusahaan Korsel atas penyebaran sistem pertahanan anti-rudal buatan Amerika Serikat (AS).

"Kami telah diberitahu WTO bahwa China mungkin melanggar beberapa perjanjian perdagangan," kata Joo Hyung-hwan dalam menanggapi pertanyaan tentang reaksi China untuk penyebaran sistem Terminal High Altitude Area Defense (THAAD) di Korea Selatan seperti dikutip dari Reuters, Senin (20/3/2017).

Menurutnya, masalah ini menjadi besar debfab Dewan Perdagangan Jasa WTO pada Jumat kemarin setelah China memberlakukan pembatasan pada perusahaan Korsel di sektor pariwisata dan distribusi.

Seorang pejabat kementerian perdagangan, yang meminta untuk tidak diidentifikasi karena sensitivitas masalah ini, mengatakan keluhan tidak bisa dikategorikan sebagai tindakan hukum tapi permintaan kepada WTO untuk melihat ke dalam apakah China menegakkan perjanjian perdagangan yang cukup.

Korsel dan Amerika Serikat mengatakan bahwa tujuan tunggal dari sistem THAAD adalah untuk menjaga terhadap peluncuran rudal dari Korea Utara. Tetapi China telah marah dengan penyebarannya, dan mengatakan bahwa radar yang kuat bisa menembus ke dalam wilayahnya.

Beijing juga mengatakan bahwa THAAD akan melakukan apa pun untuk meredakan ketegangan di semenanjung Korea.

China adalah mitra dagang terbesar Korsel dan sengketa THAAD telah mengakibatkan penurunan tajam dalam wisatawan China di distrik belanja Selatan. Pihak berwenang China juga telah menutup puluhan toko ritel Lotte Group Korea Selatan di tengah kebuntuan diplomatik.

Beijing menyangkal pembatasan terkait dengan penyebaran THAAD, tetapi pemerintah Korsel telah menawarkan pinjaman murah dan tenggat waktu utang diperpanjang untuk membantu bisnis yang telah terpengaruh dan telah mendorong untuk melakukan diversifikasi pasar perdagangan.
(izz)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Facebook
  • Disqus
loading gif
Top