alexametrics

Pendapatan Alibaba Meroket, Industri e-Commerce Lari Kencang

loading...
Pendapatan Alibaba Meroket, Industri e-Commerce Lari Kencang
Raksasa ritel online, Alibaba kembali melaporkan pendapatan kuartal II/2017 yang kuat dengan naik sebesar 56%. Foto/Ilustrasi/Istimewa
A+ A-
SINGAPURA - Raksasa ritel online, Alibaba kembali melaporkan pendapatan kuartal II/2017 yang kuat, dengan membukukan kenaikan pendapatan kuartalan sebesar 56%. Laba bersih Alibaba tumbuh 94% menjadi 14,7 miliar yuan (USD2,2 miliar) dibandingkan periode sama tahun lalu.

Seperti dikutip dari BBC, Jumat (18/8/2017), kinerja yang diraih Alibaba tersebut sangat kontras dengan hasil kinerja peritel besar asal AS, Walmart yang mencatat penurunan laba bersih sebesar 23%.

Analis menilai, kedua hasil tersebut mencerminkan adanya pergeseran global terhadap e-commerce dan pergeseran yang lebih luas ke Asia. Investor telah menunjukkan antusiasme yang tak terkendali untuk Alibaba tahun ini. Saham perusahaan ini pun naik 5% dan naik 81% tahun ini.



Sementara angka-angka ini tampaknya hampir tidak dapat dipercaya oleh standar AS atau Eropa, beberapa analis berpendapat masih banyak ruang untuk pertumbuhan. "Itulah tantangan yang mengevaluasi perusahaan-perusahaan ini karena dinamika pasar sangat berbeda di AS dan Eropa," kata Ben Cavender, dari China Market Research Group.

Dia mengatakan, e-commerce masih hanya menyumbang sekitar 15% dari total pasar ritel di China, jadi masih banyak potensi yang belum dimanfaatkan. Berita ini tidak terlalu buruk bagi pengecer yang dulu dominan.

Lalu lintas toko lebih tinggi, namun keuntungan turun, sebagian karena Walmart menghabiskan uang untuk mengikuti Amazon yang bersaing. Toko Walmart di AS melihat kenaikan penjualan sebesar 1,8% dibanding kuartal kedua tahun lalu.

Namun, pendapatan bersihnya turun 23,2% karena pengeluaran yang agresif untuk e-commerce serta biaya USD788 juta yang terhubung dengan pembayaran utang satu kali.

Kedua perusahaan tersebut bersaing dengan raksasa e-commerce AS Amazon, yang juga telah mengalami pertumbuhan signifikan pada tahun lalu. Namun, Walmart langsung mengundurkan diri melawan Amazon dan Chief Executive Alibaba, Jack Ma telah memperjelas bahwa dia tidak bergantung pada pasar AS untuk pertumbuhan perusahaan.

Sementara Amazon hadir di China, hal itu tidak membuat terobosan besar. "Mereka tidak memiliki dana, mereka tidak memiliki pengakuan merek. Mereka tidak memiliki produk yang diinginkan orang," kata Cavender.

Asia Tenggara, dengan kelas menengahnya yang berkembang pesat, terbentuk sebagai medan pertempuran berikutnya untuk raksasa e-commerce global. "Semua pemain ini melihat dari mana pertumbuhan belanja yang muncul," kata Cavender.
(izz)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak