alexa snippet

Ini Negara yang Jadi Mitra Dagang Terbesar Korea Utara

Ini Negara yang Jadi Mitra Dagang Terbesar Korea Utara
data OEC pada 2015 menunjukkan bahwa 85% impor berasal dari China, lalu mitra dagang terbesar terisolasi di negara itu adalah India. Foto/Dok.Business Insider
A+ A-
China secara historis merupakan mitra dagang terbesar Korea Utara (Korut). Business Insider mengumpulkan dua grafik yang membandingkan impor dan ekspor Korea Utara berdasarkan negara dengan menggunakan data 2015 dari Observatory of Economic Complexity (OEC), proyek yang dilakukan di MIT Media Lab Macro Connections group.

Seperti dikutip dari Business Insider, Rabu (20/9/2017), data OEC pada 2015 menunjukkan bahwa 85% impor berasal dari China. Mitra dagang terbesar terisolasi di negara itu adalah India, di mana Korea Utara mendapatkan 3,5% dari total impornya.

Sementara untuk ekspor, sebesar 83% ekspor Korea Utara masuk ke China dan ke India hanya 3,5%. Sentralitas perdagangan dengan China terhadap ekonomi Korut sangat menonjol mengingat kenaikan baru-baru ini dalam ketegangan menyusul uji coba rudal dan nuklir Korea Utara dalam beberapa bulan terakhir.

Pekan lalu, Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa Bangsa dengan suara bulat mengeluarkan sebuah resolusi yang dirancang oleh AS untuk memungut sanksi ekonomi baru terhadap Korea Utara.
Resolusi tersebut bermaksud untuk membatasi impor minyak Korea Utara, melarang ekspor tekstil, mengakhiri kontrak kerja di luar negeri, menekan upaya penyelundupan, menghentikan usaha patungan dengan negara lain, dan memberi sanksi kepada badan pemerintah Korea Utara yang ditunjuk.

China juga sebelumnya mengumumkan larangan impor bijih besi, besi, timah, batu bara, dan makanan laut dari Korea Utara. Banyak perhatian telah diberikan pada hubungan komersial antara China dan Korut dalam beberapa bulan terakhir.

Beberapa orang berpendapat bahwa krisis Korea Utara dapat "dipecahkan" jika China menerapkan tekanan ekonomi pada rezim yang terisolasi tersebut.

US-Korea Yearbook yang diterbitkan pada 2016 oleh Institut AS-Korea dari School of Advanced International Studies (SAIS) pada semester musim semi 2016 (dan seterusnya, sebelum menghadapi babak baru-baru ini), Han May Chan menjelaskan alasan mengapa keberhasilan sanksi ekonomi mungkin bergantung pada partisipasi China.

Beberapa dasawarsa sanksi telah meninggalkan kekuatan dunia lain yang kurang bergeser atas Korea Utara. Kwon puas bahwa manfaat mengubah target perilaku negara dengan menerapkan penegakan sanksi yang kuat dengan biaya untuk melemahkan pengaruh politiknya terhadap negara target dari waktu ke waktu.

Kecuali China, Amerika Serikat dan negara-negara anggota PBB telah menyebabkan meningkatnya biaya untuk mengurangi pengaruh politik mereka sendiri terhadap Korea Utara.

"DPRK (Republik Demokratik Rakyat Korea) sudah terbiasa dengan rezim sanksi selama beberapa dekade. Karena itu, efektivitas dan keberhasilan rezim sanksi saat ini sebenarnya hanya bergantung pada China dan Korea Utara. Kecuali DPRK percaya bahwa keuntungan dari perdagangan dengan masyarakat internasional lebih besar daripada manfaat keamanan saat ini yang memprioritaskan ekonomi pertama militernya, Korea Utara akan memiliki sedikit insentif untuk mengubah kebijakannya,"

Namun, orang lain mempertanyakan apakah tanggapan kuat dari China dan China yang bergabung dengan musuh Korea Utara dapat menyebabkan kesimpulan yang diinginkan oleh AS dan PBB.

"Hal terakhir yang akan Anda lakukan dalam situasi Korea Utara adalah melepaskan kemampuan nuklir independen Anda," Jeffrey Lewis, yang memimpin program Asia Timur di Institut Ilmu Pengetahuan Internasional Middlebury.
(izz)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Facebook
  • Disqus
loading gif
Top