alexa snippet

Pasar Furnitur Mewah Masih Besar

Pasar Furnitur Mewah Masih Besar
Pasar furnitur mewah di Indonesia masih besar. Foto/Dok.Malinda Furniture Gallery
A+ A-
JAKARTA - Pertumbuhan pasar properti  tahun ini membawa dampak positif bagi industri pendukungnya, salah satunya industri furnitur. Menurut Executive Director Malinda Furniture Gallery (MFG) Andy Lim, meski pertumbuhan tidak sebesar tahun lalu, namun produk furnitur khususnya kelas atas masih diburu konsumen.
 
"Furitur asal Amerika Serikat yang sederhana dan elegan saat ini menjadi salah satu produk yang disukai konsumen Indonesia," tegas Andy dalam keterangan tertulisnya, Selasa (14/11/2017). Dia mengatakan, MFG sendiri membuka Malinda Design Center (MDC) yang menjadi rujukan bagi ritel furnitur dengan kehadiran beberapa brand besar.

"Kami lebih menyasar konsumen high end di Tanah Air," paparnya. Menurut Andy, kondisi politik di Tanah Air dengan adanya perhelatan pemilihan kepala daerah tahun depan diyakini tak akan memberikan dampak signifikan terhadap pasar furnitur kelas atas. Sebab, masyarakat kelas atas diyakini masih memiliki daya beli tinggi.

Hanya saja, kata dia, saat ini masyarakat kelas atas masih menggunakan dananya di instrumen lain. "Daya beli masih tinggi, pertumbuhan ekonomi bagus. Konsumen furnitur mewah tak hanya dari Jakarta, tapi juga Surabaya dan Medan, bahkan sampai Papua," ungkap Andy.
 
Stabilnya kondisi perekonomian Indonesia inilah, kata Andy, yang membuat Bernhardt salah satu produsen furnitur Amerika Serikat (AS) membuka outlet di MFG Kemang. Beberapa produk furnitur premium dipasarkan di MFG. "Kami menghadirkan banyak konsep klasik untuk konsumen Indonesia," kata Director of Sales International Bernhardt, Peter Hancock.
(ven)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top