alexametrics

USD Anjlok, Harga Minyak Dunia Perpanjang Kenaikan

loading...
USD Anjlok, Harga Minyak Dunia Perpanjang Kenaikan
Harga minyak dunia pada perdagangan hari ini memperpanjang kenaikan dari sesi sebelumnya, didorong oleh pelemahan USD. Grafis/Ist
A+ A-
SINGAPURA - Harga minyak dunia pada perdagangan hari ini memperpanjang kenaikan dari sesi sebelumnya, didorong oleh pelemahan dolar Amerika Serikat (USD) dan oleh komentar dari Arab Saudi bahwa mereka lebih suka melihat pasar yang tidak memenuhi syarat daripada mengakhiri kesepakatan dengan OPEC dan Rusia untuk menahan produksi.

Seperti dikutip dari Reuters, Kamis (15/2/2018), harga minyak AS, West Texas Intermediate (WTI) berada di level USD61,02 per barel pada pukul 01.47 GMT, naik 42 sen, atau 0,7% dari penyelesaian terakhir mereka, menambah kenaikan 2,4% di sesi sebelumnya.

Sementara, harga minyak mentah brent berada di level USD64,64 per barel, naik 28 sen atau 0,4%, memperpanjang kenaikan kemarin sebesar 2,6%.

Kenaikan harga minyak didukung oleh melemahnya USD terhadap mata uang utama lainnya, yang selanjutnya didukung oleh kenaikan pasar saham. Pelemahan greenback berpotensi mendukung konsumsi komoditas berdenominasi USD karena membuat bahan bakar dan bahan baku lebih murah untuk negara-negara yang menggunakan mata uang lainnya.



"Di pasar komoditas, semua orang menyukai USD yang lebih rendah," kata Greg McKenna, kepala strategi pasar pada pialang berjangka AxiTrader.

Secara fundamental, pasar minyak mendapat dorongan dari komentar Arab Saudi, pemimpin de facto Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC), yang menyuarakan dukungan untuk pengurangan produksi yang didukung oleh OPEC dan produsen lainnya termasuk Rusia sejak 2017 dalam upaya untuk mengencangkan pasar dan menopang harga.

"Jika kita harus berbuat salah dalam menyeimbangkan pasar sedikit, jadilah begitu. Saya pikir kita akan bertahan dengan kebijakan kita (menahan produksi) sepanjang 2018," kata Menteri Energi Saudi Khalid al-Falih.

Stephen Innes, kepala perdagangan untuk Asia/Pasifik di pialang berjangka OANDA di Singapura mengatakan, sinyal Saudi cukup meyakinkan, menunjukkan OPEC dan mitra mereka berkomitmen untuk mempertahankan harga minyak.

Mengancam untuk melemahkan upaya yang dipimpin OPEC untuk memperketat pasar adalah produksi yang melonjak di Amerika Serikat, yang tidak berpartisipasi dalam pakta tersebut untuk dipotong.

Produksi minyak mentah AS naik ke rekor baru sebesar 10,27 juta barel per hari (bpd), lebih tinggi dari eksportir utama Arab Saudi yang berada di pompa dan berada dalam jangkauan produsen utama Rusia.

dministrasi Informasi Energi mengatakan, akibatnya, persediaan minyak mentah AS naik sebesar 1,8 juta barel sampai 9 Februari menjadi 422,1 juta barel.
(izz)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak