alexametrics

Telur dan Daging Ayam Penyumbang Terbesar Inflasi Juli 2018

loading...
Telur dan Daging Ayam Penyumbang Terbesar Inflasi Juli 2018
Inflasi Juli 2018 terjadi karena kenaikan harga yang ditunjukkan kenaikan sebagian besar indeks kelompok pengeluaran, dimana kelompok bahan makanan yang terbesar. Foto/Ilustrasi
A+ A-
JAKARTA - Inflasi Juli 2018 terjadi karena adanya kenaikan harga yang ditunjukkan oleh naiknya sebagian besar indeks kelompok pengeluaran. Tercatat kelompok bahan makanan yang mengalami inflasi sebesar 0,86% dimana kelompok ini pada Juli 2018 memberikan sumbangan inflasi sebesar 0,18%.

"Ada dua komoditas utama yang menyumbang inflasi paling besar, yaitu telur ayam ras dan daging ayam ras yang bulan Juli memang terjadi kenaikan harga," jelas Kepala BPS Suhariyanto di Jakarta, Rabu (1/8/2018).

Dia memaparkan, kenaikan telur ayam ras selama sebulan terakhir memberikan andil inflasi sebesar 0,08%. Kenaikan teluar ayam ras ini terjadi di 72 kota IHK dan di beberapa kota seperti Banjarmasin bahkan mencapai 21%. "Komoditas kedua yang memberikan andil besar pada inflasi adalah daging ayam ras di mana andil inflasi sebesar 0,07%. Setelah itu disusul beberapa komoditas bumbu-bumbuan dan sayur," paparnya.




Komoditas bahan makanan lain yang menyumbang inflasi Juli 2018 adalah cabai rawit sebesar 0,03%, kacang panjang sebesar 0,02%, bayam, jengkol, kangkung, tomat sayur, jeruk, dan tomat buah masing-masing sebesar 0,01% persen. Sementara komoditas yang dominan memberikan andil deflasi, yaitu bawang merah sebesar 0,05%, cabai merah sebesar 0,02%, daging sapi dan ikan segar masing-masing sebesar 0,01%.

(Baca Juga: Inflasi Juli 2018 Capai 0,28% dengan Tertinggi di Sorong)

Suhariyanto menuturkan, kelompok selanjutnya yang menyumbang inflasi terbesar kedua adalah kelompok pendidikan, rekreasi, dan olahraga. Kelompok ini mengalami inflasi sebesar 0,83% dan memberikan sumbangan inflasi sebesar 0,07%.

"Ini disebabkan karena Juli ini tahun ajaran baru. Komoditas yang dominan memberikan andil inflasi, yaitu uang sekolah SD dan uang sekolah SMA masing-masing sebesar 0,02%, dan uang sekolah SMP sebesar 0,01%. Nanti biasanya untuk universitas ter-cover sesudahnya," tuturnya.

Kelompok makanan jadi, minuman, rokok, dan tembakau mengalami inflasi sebesar 0,45% dan memberikan sumbangan inflasi sebesar 0,09%. Komoditas yang dominan memberikan andil inflasi, yaitu ketupat/lontong sayur, mie, nasi dengan lauk, rokok kretek, dan rokok kretek fiter masing-masing sebesar 0,01%.

Kelompok perumahan, air, listrik, gas, dan bahan bakar mengalami inflasi sebesar 0,16% dan memberikan sumbangan inflasi sebesar 0,04%. Komoditas yang dominan memberikan andil inflasi, yaitu tarif sewa rumah dan upah pembantu rumah tangga masing-masing sebesar 0,01%.

Sedangkan kelompok sandang mengalami inflasi sebesar 0,29% dan memberikan sumbangan inflasi sebesar 0,02%. Sementara kelompok kesehatan mengalami inflasi sebesar 0,27% dan memberikan andil inflasi sebesar 0,01%.

Suhariyanto menambahkan, untuk kelompok transportasi, komunikasi, dan jasa keuangan mengalami deflasi sebesar 0,65% dan memberikan andil deflasi sebesar 0,13%. Komoditas yang dominan memberikan andil deflasii, yaitu tarif angkutan udara sebesar 0,14%, tarif angkutan antar kota sebesar 0,09%, dan tarif kereta api sebesar 0,01%. Sementara komoditas yang dominan memberikan andil inflasi, yaitu bensin sebesar 0,06% dan tarif pulsa ponsel sebesar 0,04%.

"Permintaan transportasi yang tinggi pada bulan Lebaran sekarang kembali normal sehingga penurunan angkutan udara ini menyebabkan deflasi. Masih ada dua komoditas yang mengalami kenaikan, yaitu harga bensi dan tarif pulsa ponsel terutama mengenai paket internet," jelasnya.
(akr)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak