alexametrics

Dolar AS Kembali Menguat Karena Risalah Federal Reserve

loading...
Dolar AS Kembali Menguat Karena Risalah Federal Reserve
Dolar AS kembali menguat karena risalah The Fed. Foto/Istimewa
A+ A-
NEW YORK - Setelah sempat melemah karena kritikan Presiden AS Donald Trump terhadap kenaikan suku bunga The Fed, dolar Amerika Serikat kembali menguat terhadap sejumlah mata uang di dunia. Pendorongnya risalah pertemuan terakhir The Fed yang mengkonfirmasi bank sentral AS itu berada di jalur untuk menaikkan suku bunga dua kali lebih banyak pada tahun ini.

"Kelihatannya The Fed bakal mendaki (menaikkan suku bunga) pada bulan September dan kemudian di bulan Desember. Belum ada indikasi bahwa The Fed ragu-ragu (setelah kritikan Trump)," kata analis mata uang di Nordea, Niels Christensen.

Melansir dari Reuters, Rabu (22/8/2018), hasil risalah tersebut membuat indeks USD terhadap enam mata uang utama naik 0,1% menjadi 95,276. Hal ini membuat euro tergelincir 0,1% menjadi USD1,1563, akibat kekhawatiran krisis mata uang lira Turki dan kekhawatiran politik di Italia.



Dolar Australia turun 0,4% menjadi 0,7345, karena adanya tantangan di dalam negeri soal kepemimpinan Perdana Menteri Malcolm Turnbull. Dolar AS juga naik tipis 0,1% terhadap yen Jepang menjadi 110,41 yen.

Mata uang George Washington juga menguat 0,3% terhadap poundsterling Inggris menjadi USD1,2871 per GBP pada pukul 08:07 GMT. Sterling melemah setelah menguat 12 hari terhadap USD. Disebabkan oleh kembalinya risiko Brexit, ditengah pembicaraan Inggris dan Uni Eropa yang belum menemukan kata sepakat soal struktur hubungan perdagangan mereka ke depan setelah bercerai.

Yuan China diperdagangkan melemah 0,2% menjadi 6,8442 per USD, begitu pula dengan mata uang negara berkembang lainnya yang loyo terhadap USD. Dolar Selandia Baru melawan tren, dengan naik ke level 0,6772 setelah data penjualan ritel kuartal II 2018 yang menguat, melampaui perkiraan bank sentral Selandia Baru.
(ven)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak