alexametrics

Cukai Rokok untuk Tambal BPJS Kesehatan, Ketua Gapero: Kretek Penyelamat Rakyat!

loading...
Cukai Rokok untuk Tambal BPJS Kesehatan, Ketua Gapero: Kretek Penyelamat Rakyat!
Ketua Gabungan Perusahaan Rokok (Gapero) Surabaya, Sulami Bahar. Foto/Istimewa
A+ A-
JAKARTA - Presiden Joko Widodo (Jokowi) menerbitkan Peraturan Presiden (Perpres) soal cukai rokok untuk layanan kesehatan. Bahwa 50% penerimaan dari cukai rokok harus digunakan untuk hal-hal yang berkaitan dengan pelayanan kesehatan.

Presiden Jokowi bilang bahwa BPJS Kesehatan sendiri kemarin mengalami defisit yang harus ditutup. Apapun yang namanya pelayanan kesehatan masyarakat itu harus dilakukan dengan sebaik-baiknya sehingga defisit itu sebagian ditutup dari hasil cukai rokok.

Menanggapi hal itu, Ketua Gabungan Perusahaan Rokok (Gapero) Surabaya, Sulami Bahar menyatakan dirinya sangat mendukung langkah yang diambil Presiden Jokowi.



Sulami pun menertawakan beberapa pihak yang selama ini kerap mengkritik rokok kretek dengan jargon rokok kretek membunuhmu. Ternyata, kretek yang dianggap "membunuh" malah menjadi penyelamat rakyat Indonesia.

Oleh karena itu, Sulami sangat berharap kenyataan ini bisa membuka mata hati kelompok anti rokok, terutama Menteri Kesehatan beserta jajarannya.

"Bahwa kretek bukan membunuhmu, tetapi kretek penyelamat rakyat terbukti hanya industri rokok yang bisa menutup defisit BPJS Kesehatan," tegas Sulami Bahar dalam keterangan yang diterima SINDOnews di Jakarta, Kamis (20/9/2018).

Menurut Sulami, sudah saatnya ada keberpihakan pemerintah terhadap keberadaan kretek. Karena sudah terbukti bahwa kretek sarana untuk bela negara, kretek memberikan kontribusi besar penerimaan negara, kretek sebelum dinikmati harus membayar lunas pajak dan cukainya, kretek penyelamat kesehatan masyarakat.

"Dan yang terpenting kretek heritage pundi-pundi khasanah industri bangsa. Saya berharap pemerintah agar terbuka mata hatinya terkait keberadaan industri kretek nasional," tukasnya.
(ven)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak