alexametrics

IHSG Ditutup Memerah Saat Bursa China Anjlok 2%

loading...
IHSG Ditutup Memerah Saat Bursa China Anjlok 2%
Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) pada akhir perdagangan, Senin (29/10) berakhir memerah untuk mengiringi bursa China yang awal pekan anjlok 2% lebih. Foto/Ilustrasi
A+ A-
JAKARTA - Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) pada akhir perdagangan, Senin (29/10/2018) berakhir memerah untuk mengiringi bursa China yang awal pekan ini anjlok hingga 2%. Hingga sesi sore, IHSG ditutup turun 30,31 poin atau 0,52% ke posisi 5.754,60.

Pada perdagangan sesi I siang tadi, jatuh ke level 5.770,33 usai kehilangan 14,59 poin yang setara dengan 0,25%. Sedangkan pada awal perdagangan sesi pertama cenderung naik yang tercatat di posisi 5.805,32 atau lebih tinggi 20,400 poin (0,353%) dari penutupan Jumat (26/10) sebesar 5.784,92 poin.

Adapun nilai transaksi pada bursa Indonesia sore ini tercatat sebesar Rp5,08 triliun dengan 7,22 miliar saham diperdagangkan dan transaksi bersih asing Rp131,72 miliar dengan aksi jual asing sebesar Rp1,47 triliun dan aksi beli asing mencapai Rp1,60 triliun. Tercatat sebesar 160 saham menguat, 263 melemah dan 116 stagnan.



Beberapa saham yang menguat di antaranya PT Yanaprima Hastapersada Tbk (YPAS) bertambah Rp130 menjadi Rp700, PT Maskapai Reasuransi Indonesia Tbk. (MREI) naik Rp100 ke posisi Rp5.100 serta PT Astra International Tbk. (ASII) meningkat Rp75 menjadi Rp7.500.

Sementara, beberapa saham yang melemah di antaranya PT Asahimas Flat Glass Tbk. (AMFG) turun Rp130 menjadi Rp4.410, PT Grand Kartech Tbk. (KRAH) menyusut Rp80 menjadi Rp2.510 dan PT Panin Sekuritas Tbk. (PANS) berkurang Rp80 ke level Rp1.380.

Dilansir CNBC, pasar saham Asia berakhir mixed atau bervariasi pada perdagangan Senin, ketika indeks utama China anjlok lebih dari 2% hingga akhir sesi. Terpantau komposit Shanghai tergelincir 2,18% atau 56,74 poin ke level 2.542,10 untuk mengikuti kejatuhan komposit Shenzhen mencapai 2,02% pada posisi 1.264,58.

Selanjutnya indeks Hang Seng di Hong Kong menghapus kerugian dari sesi awal perdagangan, atau sedikit lebih tinggi pada perdagangan sore hari. Indeks Hang Seng hingga sesi sore perdagangan awal pekan, tercatat meningkat ke level 24.812,04 usai mendapatkan tambahan 94,41 poin atau 0.38%.

Bank terbesar di Eropa HSBC melaporkan laba kuartal ketiga pada hari Senin, dengan laba sebelum pajak melonjak 28% dari tahun lalu menjadi USD5,922 miliar. Sedankan pendapatan untuk kuartal Juli hingga September yakni USD13,798 miliar atau 6,32 % lebih tinggi dari periode yang sama tahun lalu.

Saham HSBC yang terdaftar di Hong Kong diperdagangkan meningkat 4,88% pada sore hari, setelah melompat 5% di sesi siang, tadi. Sementara di Jepang, indeks Nikkei 225 tergelincir 0,16% hingga akhirnya ditutup pada 21.149,8 sementara indeks Topix turun 0,4% menjadi 1.589,56.

Indeks Kospi di Korea Selatan turun 1,53% menjadi 1.996,05, saat saham kelas berat seperti Samsung Electronics justru semakin bertambah 0,98% sementara SK Hynix lebih rendah sebesar 0,3%. Di Australia, patokan ASX 200 naik 1,11% ke posisi 5.728,2 dengan semua sektor mencetak keuntungan.
(akr)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak