alexametrics

Penasihat Ekonomi Trump Isyaratkan Mengusir China dari WTO

loading...
Penasihat Ekonomi Trump Isyaratkan Mengusir China dari WTO
Salah satu penasihat ekonomi utama Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump menyarankan, agar 'mengusir China' dari Organisasi Perdagangan Dunia (WTO). Foto/Ilustrasi
A+ A-
WASHINGTON - Salah satu penasihat ekonomi utama Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump menyarankan, agar 'mengusir China' dari Organisasi Perdagangan Dunia (WTO). Ketua Dewan Penasehat Ekonomi Presiden Kevin Hasset mengatakan, China telah melakukan salah langkah sebagai anggota WTO.

(Baca Juga: Imbas Perang Dagang, Trump Ancam Mundur Dari WTO)

Dalam wawancara dengan BBC, Ia juga mengklaim AS telah gagal dalam organisasi tersebut. Tetapi Hasset mengatakan, bahwa apa yang dia sebut sebagai strategi keras Presiden dalam perdagangan internasional telah berhasil. Dalam tubuh WTO, Presiden Trump telah mengambil pendekatan yang dipandang banyak pihak sebagai gangguan.



Hal itu menimbulkan tantangan yang signifikan terhadap kemampuan WTO untuk menyelesaikan perselisihan antara negara-negara anggota tentang dugaan pelanggaran aturannya. Elemen kunci dalam sistem perselisihan WTO yakni badan yang mengurus naik banding terhadap putusan awal oleh panel perselisihan.

AS sendiri telah menghalangi penunjukan baru, ketika masa keanggotaannya berakhir dan itu membuat semakin sulit bagi tubuh organisasi untuk berfungsi. Hassett mengungkapkan, WTO memainkan peran sejarah yang sangat penting dalam membantu memodernisasi dunia. Tetapi dia juga berpikir bahwa telah gagal bagi AS dalam banyak hal.

Dia menambahkan, AS umumnya memenangkan kasus yang dibawa ke WTO tetapi "butuh lima atau enam tahun dan kemudian kerusakan itu dilakukan". Menurutnya WTO perlu lebih mampu menangani negara-negara yang tidak mematuhi aturan dan bersedia kalah di WTO karena hukumannya sangat ringan. " Kami tidak pernah membayangkan bahwa suatu negara akan masuk WTO dan kemudian berperilaku seperti China. Ini hal baru bagi WTO untuk memiliki anggota yang nakal begitu banyak," lanjut Hassett.

Menghapus China

Pertanyaan yang dia ajukan yakni apakah hal itu dapat diperbaiki melalui negosiasi bilateral, dengan mereformasi WTO atau bahkan, dengan menyingkirkan China dari WTO. Paling terakhir merupakan kebijakan AS yang tidak resmi. Menurutnya hal itu menjadi pilihan terakhir, paling tidak disukai, dari tiga opsi yang dimasukkan oleh Hassett dan dia menyatakannya sebagai sebuah pertanyaan: "Haruskah kita mengejar penggusuran China dari WTO?"

Lanjut dia mengutarakan, Itu bahkan tidak mungkin. Tetapi ini menjadi saran yang mengejutkan untuk didengar dari seorang tokoh senior di pemerintahan AS. Hal ini tentu sesuai dengan pendekatan umum pada perdagangan internasional telah jauh lebih asertif - banyak yang mengatakan konfrontatif - daripada pendahulu Presiden Trump. Dalam dua tahun pertamanya, ia memberlakukan tarif -pajak impor- pada baja dan aluminium dan produk China.

Dia menarik AS keluar dari salah satu perjanjian perdagangan, yakni Kemitraan Transpacific, dan memulai renegosiasi yang lain, Perjanjian Perdagangan Bebas Amerika Utara (NAFTA). Banyak kritikus menerangkan Presiden Trump melihat banyak hal ini sebagai proteksionisme. Hassett mengatakan, bahwa Presiden Trump ingin melihat perdagangan bebas hambatan dengan setiap negara di bumi.
(akr)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak