alexametrics

BI Kembali Gelar Festival Ekonomi Syariah 2018

loading...
BI Kembali Gelar Festival Ekonomi Syariah 2018
Bank Indonesia (BI) bakal kembali menggelar Festival Ekonomi Syariah Indonesia atau Indonesia Sharia Economic Festival (ISEF) 2018. Foto/Ilustrasi
A+ A-
JAKARTA - Bank Indonesia (BI) bakal kembali menggelar Festival Ekonomi Syariah Indonesia atau Indonesia Shari’a Economic Festival (ISEF) 2018. Festival ini digelar pada tanggal 11-15 Desember 2018 dengan mengangkat tema “Strengthening National Economic Growth: The Creation of Halal Value Chains and Innovative Vehicles”

ISEF 2018 menjadi komitmen nyata dan dukungan anggota Komite Nasional Keuangan Syariah (KNKS) termasuk Bank Indonesia, dan instansi terkait lainnya untuk mengembangkan ekonomi dan keuangan syariah dalam memperkuat pertumbuhan ekonomi nasional.

"Terdapat 3 (tiga) topik yang diangkat sebagai penjabaran tema ISEF dimaksud, yaitu penguatan halal value chain, peningkatan alternatif pembiayaan didukung dengan instrumen keuangan komersial dan sosial syariah, serta optimalisasi pengembangan ekonomi syariah berbasis kajian dan riset," ujar Direktur Eksekutif BI Agusman di Jakarta, Kamis (6/12).

Tema ISEF 2018 menggambarkan tahap peletakan fondasi pengembangan ekonomi dan keuangan syariah (2015-2018) dalam blueprint pengembangan ekonomi keuangan syariah, sebelum memasuki fase kedua pada tahun 2019 nanti, yaitu tahap penguatan strategi dan program ekonomi keuangan syariah.

ISEF 2018 menjadi salah satu implementasi pilar ketiga dari fokus strategi utama blueprint pengembangan ekonomi keuangan syariah, yaitu Penguatan Riset, Asesmen, dan Edukasi. Kegiatan ini sekaligus menjadi momentum tahunan untuk mendorong peningkatan pemahaman dan keterlibatan berbagai segmen masyarakat terhadap pengembangan ekonomi keuangan syariah.

ISEF 2018 terdiri dari kegiatan Sharia Economic Forum dan Sharia Fair yang mengintegrasikan pengembangan sektor keuangan dan sektor riil. Shari’a Economic Forum yang berlangsung mulai tanggal 11 hingga 14 Desember 2018 meliputi kegiatan seminar, workshop, focus group discussion dan international working group meeting, yang melibatkan tokoh, pakar serta praktisi ekonomi dan keuangan syariah nasional maupun internasional.

Berbagai topik yang diangkat dalam shari’a economic forum terkait dengan pilar fokus strategi utama blueprint pengembangan ekonomi keuangan syariah baik terkait pemberdayaan, pendalaman pasar keuangan syariah, maupun riset.

Sementara itu, shari’a fair yang akan berlangsung pada 11 sampai dengan 15 Desember 2018 diselenggarakan untuk mendukung pelaksanaan strategi pencapaian halal supply chain yang meliputi penguatan di sektor pertanian terintegrasi (integrated farming), industri pengolahan (halal food and fashion), energi terbarukan (renewable energy), dan wisata halal (halal tourism).

Penyelenggaraan shari’a fair juga menjadi bentuk implementasi pilar pertama dari fokus strategi utama pada blueprint pengembangan ekonomi dan keuangan syariah, yaitu pemberdayaan ekonomi syariah. Kegiatan ISEF 2018 merupakan puncak rangkaian acara ekonomi keuangan syariah. Sebelumnya acara didahului dengan kegiatan Festival Syariah (FESyar) di 3 (tiga) wilayah utama ekonomi syariah lainnya, yaitu Semarang (2-4 Mei 2018), Lampung (2-5 Agustus 2018), dan Balikpapan (2-4 November 2018).
(akr)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak