alexametrics

Menteri Rini: Hunian Dekat Stasiun Jadi Solusi Bagi Rakyat Kecil

loading...
Menteri Rini: Hunian Dekat Stasiun Jadi Solusi Bagi Rakyat Kecil
Menteri BUMN Rini M. Soemarno menilai TOD bisa menjadi solusi penyediaan hunian layak dan terjangkau bagi masyarakat kecil dan menengah. Foto/Rina Anggraeni
A+ A-
TANGERANG - Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Rini M. Soemarno terus memberikan dukungan bagi penyediaan hunian layak dan terjangkau bagi masyarakat kecil dan menengah. Dukungan diberikan dengan meresmikan pembangunan Hunian Terintegrasi Transportasi di Stasiun Rawa Buntu, Jurangmangu dan Cisauk pada Senin (10/12/2018).

Rini mengungkapkan, dengan diresmikan pembangunan hunian integrasi transportasi ini, BUMN siap mendukung Program Satu Juta Rumah pemerintah pusat pada peningkatan kapasitas penyediaan rumah yang mampu memberikan solusi hunian yang layak bagi masyarakat kecil dan menengah di wilayah perkotaan.

“Terima kasih kepada BUMN -BUMN yang sudah bersinergi membangunan hunian terintegrasi transportasi di tiga tempat ini. Saya tekankan pula, bahwa sinergi ini tidak akan berjalan tanpa dukungan dari Kementerian Perhubungan dan Kemnterian PUPR serta dukungan dari pemerintah daerah setempat. Jadi ini merupakan sinergi bersama yang melibatkan semua pihak sehingga terima kasih keada semua pihak yang telah terlibat,” ujar Menteri Rini di Tangerang, Senin (10/12/2018).



Selain terintegrasi dengan transportasi KRL di Stasiun, pengembangan hunian dengan konsep ini juga akan dilengkapi area publik berupa parkir mobil, parkir, komersial area, taman dan area publik bersama.

“Konsep hunian ini akan memudahkan mobilisasi masyarakat dalam beraktivitas. Terlebih pembangunan ini akan dilengkapi dengan area komersil dan fasilitas umum yang semuanya terintegrasi dalam satu kawasan, sehingga penghuni dapat melakukan berbagai aktivitas sehari-hari karena ada ruang sosialisasi bagi para penghuni. Lain dari itu, biaya transportasi dan kemacetan perkotaan semakin berkurang, serta penataan ruang kota pun semakin efisien,” paparnya.

Sebagai informasi, proyek yang dinamakan Mahata Serpong ini akan berdiri di atas lahan seluas 24.626 m2 dengan total unit 3.632 hunian. Tahap pertama dibangun 3 tower dari total 6 tower. Ketiga tower pada tahap pertama ini terdiri dari 1.816 unit dengan bauran 330 hunian subsidi dan 1486 hunian non subsidi. Tipe yang disediakan yaitu tipe Studio (Semi Gross 21.90 m2), tipe 1 BR (Semi Gross 34.09 m2), tipe 2 BR (Semi Gross 35.98 m2) dan tipe 2 BR+ (Semi Gross 60.47 m2), lanjut Bambang.

Saat ini, perizinan hunian terintegrasi Stasiun Jurangmangu masih dalam proses. Pembangunan rencananya akan dimulai pada semester 1 tahun 2019 dan ditargetkan selesai pada tahun 2023. Sedangkan Tahap kedua sekitar 2.300 unit akan dilaksanakan setelah seluruh pembangunan tahap pertama selesai dilakukan.

Sementara itu, di Stasiun Cisauk pengembangan hunian terintegrasi transportasi dilakukan oleh PT Adhi Commuter Properti, yang merupan anak Perusahaan dari PT Adhi Karya (Persero) Tbk. dengan nama Cisauk Point.

Sedangkan perizinan IMB hunian terintegrasi Stasiun Cisauk masih dalam proses. Proyek dengan total nilai investasi 831 M ini, akan memulai pembangunan tahap 1 dan serah terima ke konsumen di tahun 2021. Untuk hunian bersubsidi, Cisauk Point mengembangkan 2 tower, yaitu tower Jasper dan Agate setinggi 19 lantai dengan jumlah unit mencapai 640 unit. Sedangkan 4 tower lainnya setinggi 26 lantai akan dikembangkan untuk hunian kelas menengah bawah, dengan total unit 2001 unit.
(akr)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak