alexametrics

Dukung Usaha Pemerintah, PGN Minta SAKA Tingkatkan Produksi

loading...
Dukung Usaha Pemerintah, PGN Minta SAKA Tingkatkan Produksi
PGN meminta anak usahanya PT SAKA Energi meningkatkan produksi migasnya di dalam negeri. Foto/Ilustrasi
A+ A-
JAKARTA - PT Perusahaan Gas Negara (PGN) Tbk meminta manajemen PT SAKA Energi Indonesia untuk lebih meningkatkan produksi minyak dan gas bumi (migas) khususnya di dalam negeri. Salah satu tujuannya yakni membantu pemerintah untuk meningkatkan produksi hulu migas nasional.

Direktur Utama PGN, Gigih Prakoso mengatakan, selaku anggota Holding Migas dan sebagai subholding gas, PGN mendukung semua upaya yang dilakukan pemerintah terutama Kementerian ESDM, untuk meningkatkan investasi dan produksi hulu migas. Seperti diketahui, SAKA adalah anak usaha PGN.

"Untuk mendukung upaya pemerintah tersebut, PGN meminta manajemen SAKA Energi untuk fokus meningkatkan produksinya, baik minyak maupun gas bumi," kata Gigih, di Jakarta, Minggu (16/12/2018).



Gigih mengatakan Saka Energi tengah mengincar pengeboran di 14 sumur pada periode tahun depan. Pengeboran meliputai wilayah operasi di Blok Wokam II Papua, serta Blok Pangkah Jatim.

Rencana itu, tegas Gigih, bisa direalisasikan tanpa melakukan aksi akuisisi. Belum lagi, menurutnya, Saka Energi telah mengantongi 11 hak kelola blok Migas, dengan lima blok yang belum menyemburkan hasil. "Sumber-sumber eksisting itu perlu optimalisasi," ucap Gigih.

Saka Energi sudah menetapkan rencana pengembangan lapangan Sidayu, Pangkah, Jawa Timur. Hal itu, menurutnya, merupakan upaya Saka Energi untuk mengoptimalkan lapangan eksisting.

Untuk proses pengembangan fase pertama itu, Saka Energi telah menggelontorkan investasi senilai Rp2,4 triliun. Sebagaimana estimasi Saka Energi, lapangan Sidayu akan menggenjot produksi di Pangkah PSC mencapai 12.500 barel minyak per hari (BOPD). "Hal itu sesuai dengan strategi yang telah ditetapkan," ujar Gigih.
(fjo)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak