alexametrics

Harga Minyak Capai Level Tertinggi dalam Tiga Bulan

loading...
Harga Minyak Capai Level Tertinggi dalam Tiga Bulan
Harga minyak mentah terkerek pemangkasan produksi OPEC dan sanksi AS ke Venezuela dan Iran. Foto/Ilustrasi
A+ A-
SINGAPURA - Harga minyak mentah global naik ke level tertinggi sejak November tahun lalu pada perdagangan awal pekan ini. Harga minyak terangkat oleh pengurangan pasokan yang dipimpin OPEC dan sanksi AS terhadap Iran dan Venezuela.

Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS terdorong menembus level USD56 per barel untuk pertama kalinya tahun ini, mencapai USD56,13 per barel sebelum kembali ke USD56,02 per barel.

Sementara minyak mentah berjangka internasional Brent mencapai level tertinggi USD66,78 per barel sebelum turun ke USD66,65 per barel, 0,6% di atas harga penutupan terakhirnya. Untuk kedua tolok ukur, level ini adalah yang tertinggi sejak 20 November 2018.



Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC), serta beberapa produsen non-afiliasi seperti Rusia, sepakat akhir tahun lalu untuk memangkas produksi sebesar 1,2 juta barel per hari (bph) untuk mencegah pasokan besar menggantung dari pembengkakan lebih banyak.

Para pedagang mengatakan pasar keuangan, termasuk pasar berjangka minyak mentah, secara umum berharap bahwa Amerika Serikat dan China akan segera menyelesaikan sengketa perdagangan mereka. Hal ini menjadi sentimen positif bagi minyak global.

"Tanda-tanda positif dalam pembicaraan perdagangan AS-China membantu meningkatkan sentimen lintas pasar," ungkap Bank ANZ, seperti dikutip Reuters, Senin (18/2/2019).

Setidaknya sebagian dari penurunan pasokan telah melonjak dalam produksi minyak mentah AS lebih dari 2 juta barel per hari pada tahun 2018, ke rekor 11,9 juta barel per hari. Dan, ada tanda-tanda bahwa output AS akan naik lebih lanjut.
(fjo)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak