alexametrics

Kementan Yakin Madura Bisa Jadi Lumpung Pangan Indonesia

loading...
Kementan Yakin Madura Bisa Jadi Lumpung Pangan Indonesia
Pulau Madura dengan potensi pertaniannnya yang besar diyakini dapat menjadi salah satu lumbung pangan nasional. Foto/Ilustrasi
A+ A-
JAKARTA - Kementerian Pertanian (Kementan) meneguhkan komitmennya untuk menjadikan Madura sebagai salah satu lumbung pangan di Indonesia. Hal itu ditunjang potensi pertanian Pulau Madura yang luar biasa.

"Untuk komoditas jagung saja, Madura memiliki potensi seluas 365.000 hektare (ha). Belum lagi padi, bawang merah, cabai, juga sektor peternakan. Madura kan memiliki populasi sapi yang cukup besar," ucap Sekretaris Jenderal Kementan Syukur Iwantoro dalam keterangan tertulis, Minggu (24/2/2019).

Hanya saja, tambah Syukur, potensi tersebut belum dikembangkan secara optimal karena adanya beberapa kendala. Masalah pengairan menjadi kendala utama, sebagian besar lahan bertanian di Madura adalah lahan tadah hujan. "Kondisinya jika hujan, lahan kebanjiran, sedangkan jika kemarau lahan kekeringan. Ada juga sungai, namun areal di sekitarnya masih kekeringan," tuturnya.



Setelah memetakan potensi pengembangan dan permasalahan yang dihadapi, Kementerian Pertanian akan memberikan bantuan dalam empat program besar, yakni Perbaikan Infrastruktur, Modernisasi Pertanian, Peningkatan Produksi Tanaman Pangan, Hortikultura, Perkebunan dan Peternakan, serta Program Peningkatan Kapasitas Sumber Daya Manusia (SDM).

Untuk perbaikan infrastuktur, terutama untuk mengatasi masalah kekeringan dan banjir, Kementerian Pertanian, memberikan bantuan berupa pembangunan embung, long storage dan pompa air untuk mengatasi masalah kekeringan. "Dengan pengelolaan air yang baik, diharapkan petani bisa panen dua kali atau bahkan tiga kali," ujar Syukur.

Selain itu, Kementerian juga memberikan alat dan mesin pertanian (alsintan) sebagai bagian dari modernisasi untuk meningkatkan produktivitas dan mengatasi keterbatasan tenaga kerja. "Kementerian Pertanian juga akan meluncurkan program petani milenial dan santri milenial untuk menarik pemuda kembali mengembangkan sektor pertanian," papar Syukur.

Sedangkan untuk meningkatkan mutu hasil panen, Kementerian Pertanian akan memberikan bantuan UV Dryer, masing-masing kabupaten sebanyak dua unit. Alat pengering ini diklaim sangat efisien, karena tidak menggunakan bahan bakar. Kapasitasnya sebesar 3 ton dan bisa mengeringkan jagung dengan kadar air 15% dalam dua hari.

Secara keseluruhan, bantuan yang dikucurkan untuk percepatan pengembangan pertanian di Madura nilainya mencapai Rp135 miliar. "Untuk Kabupaten Sumenep sendiri, total bantuannya sekitar Rp35 miliar," imbuhnya.

Anggota Komisi IV DPR Yus Sudarso mengapresiasi langkah cepat Kementerian Pertanian dalam pengembangan pertanian di Madura. Menurut Yus Sudarso, komitmen pemerintah pusat, dalam hal ini Kementerian Pertanian, menjadi langkah awal percepatan pembangunan pertanian di Madura dan menjadikan pulau itu sebagai salah satu lumbung pangan di Indonesia.

Sementara, seusai rapat koordinasi dengan Sekjen Kementan Syukur Iwantoro, Bupati Sumenep A Busyro Karim mengungkapkan keinginannya untuk menjadikan Sumenep sebagai daerah percontohan industri pertanian. "Kita akan jadikan Sumenep ini industri pertanian yang lengkap di satu kawasan, tidak hanya berbicara pertaniannya, tapi pengolahan dan pemasarannya juga," ujarnya.

Bupati berharap dengan upaya percepatan pengembangan potensi pertanian di Madura, kawasan Sumenep juga bisa menjadi lumbung pangan yang bisa memenuhi kebutuhan di kawasan sekitarnya.
(fjo)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak