alexametrics

China Perintahkan Maskapainya Tunda Penggunaan Boeing 737 Max

loading...
China Perintahkan Maskapainya Tunda Penggunaan Boeing 737 Max
Administrasi Penerbangan Sipil China (CAAC) meminta maskapai di negara itu sementara menunda penggunaan Boeing 737 MAX. Foto/Ilustrasi
A+ A-
SHANGHAI - Regulator penerbangan China menyatakan pada hari Senin (11/3/2019) telah memerintahkan maskapai penerbangan di negara itu untuk menunda operasi pesawat Boeing Co 737 MAX setelah kecelakaan mematikan pada pesawat Boeing 737-8 MAX yang dioperasikan oleh Ethiopian Airlines.

Minggu (10/3) lalu, Ethiopian Airlines 737 Max 8 menuju Nairobi jatuh beberapa menit setelah lepas landas pada hari Minggu, menewaskan semua 157 orang di dalamnya. Kecelakaan tersebut merupakan yang kedua yang melibatkan pesawat 737 MAX, versi terbaru dari pesawat penumpang produksi Boeing yang pertama kali masuk layanan pada 2017.

Pada bulan Oktober lalu, 737 MAX yang diterbangkan oleh maskapai berbiaya murah Indonesia Lion Air yang terbang dari Jakarta jatuh 13 menit setelah lepas landas, menewaskan semua 189 penumpang dan awak.(Baca Juga: Kemenhub Perketat Pengawasan Pesawat Boeing 737-8 MAX)
Administrasi Penerbangan Sipil China (CAAC) mengatakan dalam sebuah pernyataan pihaknya akan memberi tahu maskapai penerbangan kapan mereka bisa melanjutkan menerbangkan jet setelah menghubungi Boeing dan Administrasi Penerbangan Federal AS untuk memastikan keamanan penerbangan.



"Mengingat bahwa dua kecelakaan melibatkan pesawat Boeing 737-8 yang baru dikirim dan terjadi selama fase tinggal landas, mereka memiliki beberapa tingkat kesamaan," kata CAAC yang dikutip Reuters, seraya menambahkan bahwa pesanan itu sejalan dengan prinsip toleransi nol terhadap keselamatan.

Penyebab kecelakaan Indonesia masih diselidiki. Sebuah laporan pendahuluan yang dikeluarkan pada bulan November, sebelum perekam suara kokpit dipulihkan, berfokus pada pemeliharaan dan pelatihan maskapai dan respons sistem anti-stan Boeing ke sensor yang baru saja diganti tetapi tidak memberikan alasan atas kecelakaan itu.

Perusahaan penerbangan China memiliki 96 737 MAX yang beroperasi, kata regulator perusahaan negara itu di Weibo. Sementara, Caijing, outlet berita yang dikelola pemerintah China yang mencakup keuangan dan ekonomi, mengatakan banyak penerbangan dijadwalkan untuk menggunakan 737 pesawat Max sebaliknya akan menggunakan model 737-800.

Juru bicara Boeing menolak berkomentar. Sementara, seorang pejabat AS mengatakan kepada Reuters bahwa Amerika Serikat tidak yakin dengan informasi apa yang ditindaklanjuti oleh China.

Pejabat AS, berbicara dengan syarat anonim karena sensitivitas masalah ini, mengatakan tidak ada rencana untuk mengikutinya mengingat 737 MAX memiliki catatan keselamatan baik di negara itu dan kurangnya informasi tentang penyebab Kecelakaan Ethiopia.

Di bagian lain, Singapore Airlines Ltd, yang cabang regionalnya SilkAir mengoperasikan 737 MAX, mengatakan pihaknya memantau situasi dengan cermat, tetapi pesawat-pesawatnya terus beroperasi sesuai jadwal.

Sementara di dalam negeri, Direktorat Jenderal Perhubungan Udara Kementerian Perhubungan (Kemenhub) mengatakan, terkait dengan musibah jatuhnya pesawat berjenis Boeing 737-8 Max yang terbang dari Bandara Bole di Addis Ababa itu, pihaknya akan terus melakukan pengawasan terhadap maskapai yang masih mengoperasikan pesawat berjenis yang sama di Indonesia. Pengawasan untuk pesawat Boeing 737-8 Max ini sudah dilakukan sejak Oktober 2018 lalu.
(fjo)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak