alexametrics

Darmin: Ekonomi RI Punya Daya Tahan Hadapi Perlambatan Global

loading...
Darmin: Ekonomi RI Punya Daya Tahan Hadapi Perlambatan Global
Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Darmin Nasution mengatakan akan menjaga pertumbuhan ekspor dalam menghadapi perlambatan ekonomi global. Foto/Ilustrasi
A+ A-
JAKARTA - Dinamika perekonomian global yang disebabkan perang dagang Amerika Serika (AS)-China, serta meningkatnya suku bunga negara-negara maju menyebabkan proyeksi pertumbuhan ekonomi turun, yang kemudian menurunkan permintaan agregrat dan harga-harga global. Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Darmin Nasution mengatakan akan menjaga pertumbuhan ekspor dalam menghadapi perlambatan ekonomi global

”Meskipun pertumbuhan ekonomi dunia diproyeksikan melambat, peningkatan pertumbuhan ekonomi Indonesia diperkirakan masih akan berlanjut pada 2019. Hal ini menandakan bahwa ekonomi Indonesia cukup resilient (punya daya tahan) terhadap gejolak ekonomi dunia yang melambat,“ ujar Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Darmin Nasution di Jakarta, Selasa (12/3/2019).

Di sisi lain, peningkatan kualitas perekonomian Indonesia tercermin dari tingkat inflasi yang stabil dan menurunnya tingkat kemiskinan, ketimpangan, serta tingkat pengangguran dari tahun ke tahun. ”Hal ini menujukkan kualitas pertumbuhan ekonomi Indonesia baik, jika dilihat dari menurunnya tingkat kemiskinan, ketimpangan, serta pengangguran," tambah Menko Darmin.



Meskipun demikian, dari perspektif sektor eksternal, Indonesia sebenarnya menghadapi peningkatan resiko. Neraca Pembayaran Indonesia sepanjang tahun 2018 defisit sebesar minus USD7,13 Miliar setelah 2 tahun sebelumnya mengalami surplus. Penyebab utamanya yaitu komponen barang pada transaksi berjalan yang turun lebih dari USD18 Miliar tahun sebelumnya.

Sambung Darmin mengutarakan, dari sisi neraca perdagangan, defisit sebesar USD1,16 miliar pada bulan Januari 2019 dipicu oleh defisit neraca migas dan neraca non-migas. Migas mengalami defisit sebesar USD0,45 miliar dan non-migas mengalami defisit sebesar USD0,70 miliar. "Untuk memitigasi masalah tersebut, pemerintah telah memberlakukan beberapa kebijakan untuk dapat memberikan stimulus pada aktivitas ekspor," paparnya.
(akr)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak