alexametrics

Percepat Ekspansi ke Asia-Pasifik, CXA Group Raih Pendanaan USD25 Juta

loading...
Percepat Ekspansi ke Asia-Pasifik, CXA Group Raih Pendanaan USD25 Juta
CXA Group, platform untuk pilihan kesehatan, kekayaan dan kesejahteraan yang lebih baik, mengumumkan telah meraih pembiayaan senilai USD25 juta. Foto/Ilustrasi
A+ A-
JAKARTA - CXA Group, platform prediksi dan data intelijen terkemuka di Asia untuk pilihan kesehatan, kekayaan dan kesejahteraan yang lebih baik, mengumumkan telah meraih pembiayaan senilai USD25 juta. Pembiayaan CXA ini bersasal dari investor strategis termasuk di dalamnya HSBC, Singtel Innov8, Telkom Indonesia MDI Ventures, Sumitomo Corporation Equity Asia, Muang Thai Fuchsia Ventures, Humanica dan Heritas Venture Fund.

Dana tersebut diterangkan nantinya untuk memperkuat target bisnis perusahaan menjadi platform ekosistem kesehatan terkemuka untuk mengatasi biaya kesehatan yang meningkat di seluruh wilayah. Investasi oleh lembaga-lembaga jasa keuangan global terkemuka, penyedia telekomunikasi dan perusahaan penggajian mencerminkan keyakinan mereka terhadap potensi pertumbuhan bisnis jangka panjang CXA.

Ditambah kemampuan unik perusahaan untuk mengalihkan belanja kesehatan untuk pengobatan ke pencegahan sehingga pengusaha tidak menghabiskan banyak anggaran. Rosaline Chow Koo, Pendiri dan Chief Executive Officer, CXA Group mengatakan, pihaknya merasa terhormat menyambut perusahaan papan atas ini ke daftar para investor strategis dan menjadi mitra perusahaan.



CXA adalah platform ekosistem kesehatan terkemuka saat ini yang memungkinkan individu di seluruh Asia untuk membuat yang lebih baik. Adapun pilihan untuk hidup sehat, mulai dari tempat kerja dengan mengoptimalkan tindakan pencegahan daripada mengobati yang akan lebih banyak menghabiskan biaya. Perusahaan juga melihat minat besar dari para investor strategis global yang antusias untuk bekerjasama dalam memajukan bisnis dan mewujudkan visi CXA.

“Para investor terbaru ini akan menjadi mitra strategis dan kami akan berkolaborasi erat dalam merancang solusi yang dipimpin oleh platform khusus untuk pelanggan perusahaan B2B mereka. Paling penting adalah para karyawan dari perusahaan ini,” kata Koo.

Dengan penyakit kronis yang menjangkiti orang-orang di Asia lebih awal daripada di Barat dan biaya perawatan kesehatan meningkat, perusahaan menemukan bahwa pendekatan pena dan kertas kuno, satu ukuran yang cocok untuk semua pendekatan mengelola biaya-biaya tersebut adalah salah secara sistem. “Situasi ini, jika dibiarkan tidak terselesaikan hanya akan memperburuk dan membuat tidak stabil secara ekonomi dari waktu ke waktu,” ungkapnya.

Koo menjelaskan, perusahaan telah memelopori platform layanan mandiri satu atap yang memungkinkan pengusaha untuk memberikan karyawan mereka akses ke berbagai penawaran kesehatan dan kesejahteraan yang semakin meluas, dipersonalisasi berdasarkan data kesehatan dan tahap kehidupan individu. “Para karyawan dapat membeli penawaran polis asuransi yang disediakan oleh majikan mereka lewat platform dompet digital sehingga transaksinya non-tunai, cepat, dan mudah,” ujar dia.

Melalui agregasi, anonimisasi, dan analisis kesehatan digital dan data tahap kehidupan, Koo menyebutkan, CXA siap membantu pengusaha memahami penyebab utama masalah kesehatan tenaga kerja mereka dan merancang intervensi khusus-seperti inisiatif kesehatan perusahaan dan manajemen penyakit. “Hal ini akan dampak besar terhadap biaya dan perbaikan kesehatan, untuk pengurangan biaya penyakit kronis ke depan dan biaya perawatan kesehatan saat ini,” tukasnya.

Edgar Hardless, Kepala Eksekutif Singtel Innov8 mengatakan, penggunaan analitik yang inovatif dari CXA membantu klien perusahaannya secara efektif mengelola biaya perawatan kesehatan dan mempromosikan kesejahteraan karyawan mereka. “Kami sangat senang menjadi investor di CXA dan membantu ekspansi mereka di seluruh Asia,” sambungnya.

Bryce Johns, Group Head of Insurance, HSBC menambahkan, CXA dengan cepat muncul sebagai pemimpin di layanan health and insurtech. Hal ini dikarenakan pendekatan yang dipimpin platform inovatif untuk membantu perusahaan mengoptimalkan pengeluaran kesehatan mereka melalui keterlibatan pribadi dengan karyawan tentang kesehatan fisik dan keuangan mereka. “Kami sangat senang dengan kemitraan investasi ini dan peluang yang sangat besar yang dihadirkannya,” katanya.

Hal senada disampaikan Chik Wai Chiew, Direktur Eksekutif dan CEO, Heritas Capital Management yang menyampaik bahwa Heritas berinvestasi di perusahaan dengan pertumbuhan tinggi dalam menangani tantangan kesehatan utama yang dihadapi oleh penduduk Asia.

"Kami senang dapat membantu CXA dalam pemutaran pendanaan ini untuk meningkatkan platform kesehatan populasi yang didorong oleh perusahaan, karena perusahaan terus merintis solusi yang menghubungkan seluruh rangkaian perawatan kesehatan dan menggeser pengeluaran perawatan kesehatan pengusaha dari pengobatan ke pencegahan," papar Chiew.

Berkantor pusat di Singapura, CXA mencapai pertumbuhan pendapatan sebesar 65% pada tahun 2018 dan diperkirakan akan berlipat ganda pada tahun 2019. Putaran pendanaan terbaru ini mengikuti total USD33 juta dari total pendanaan dari Seri A dan B masing-masing pada tahun 2015 dan 2017. Investor lain di CXA termasuk B Capital Group, Openspace Ventures, investor strategis yang terkait dengan pemerintah EDBI, BioVeda Capital, FengHe Asia, Philips dan RGAx.

“Investasi strategis dalam CXA dari HSBC, Singtel Innov8 dan lainnya memperkuat keyakinan kami pada pemberdayaan teknologi dan penciptaan nilai dari perusahaan-perusahaan pertumbuhan tinggi yang bermitra dengan organisasi yang lebih besar dan mentransformasikan secara kolaboratif,” sebut Eduardo Saverin, Co-Founder dan Mitra, B Capital Group, investor utama dalam pemutaran pendanaan Seri B CXA sebelumnya.

Saverin menilai, dengan dukungan kolektif dari bank, perusahaan asuransi, perusahaan telekomunikasi dan perusahaan penggajian sebagai co-investor, kini, CXA dapat mempercepat ekspansi ke pasar dan saluran bancassurance, sambil menciptakan peluang pendapatan baru untuk bisnis mitra ini.
(akr)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak