alexametrics

Infrastruktur Menjadi Kendala Peningkatan Elektrifikasi

loading...
Infrastruktur Menjadi Kendala Peningkatan Elektrifikasi
Infrastruktur menjadi kendala peningkatan rasio elektrifikasi. Foto/Dok.PLN
A+ A-
JAKARTA - Kendala terbesar yang dihadapi PT Perusahaan Listrik Negara (PLN) untuk mewujudkan target rasio elektrifikasi 99,9% pada akhir 2019 adalah masalah infrastruktur dan daya beli masyarakat yang belum merata. Karena itu, PLN memerlukan dukungan dari pemertintah daerah (Pemda) di seluruh Indonesia.

"PLN masih punya pekerjaan rumah besar dalam upaya mewujudkan target menuju rasio elektrifikasi sebesar 99,9% yang ditetapkan pemerintah akhir tahun ini," tegas Kepala Satuan Komunikasi Korporat PLN, I Made Suprateka, di Jakarta, Sabtu (30/3/2019).

Meski terkesan kecil, jelas Made, namun tantangan untuk melistriki sisa 1,7% desa yang belum dialiri listrik saat ini tak bisa dibilang mudah bagi PLN. Ditjen Ketenagalistrikan sendiri juga mengakui, dari sekitar 1,8 juta rumah tangga yang belum teraliri listrik saat ini. Kemungkinkan baru 1,62 juta rumah tangga yang akan dialiri listrik dari sistem pembangkit PLN.



"Untuk mencapai target elektifikasi tersebut, setidaknya PLN harus mampu menjawab dua tantangan besar yang menghadang. Pertama, masalah daya beli masyarakat, dan yang kedua persoalan infrastruktur," paparnya.

Apalagi, sejak 2016, program listrik pedesaan sudah sepenuhnya ditangani oleh PT PLN (Persero) hingga tidak lagi menggunakan APBN yang dikelola oleh Kementerian Energid an Sumber Daya Mineral (ESDM).

PLN, lanjut Made, sangat menyadari penuntasan masuknya listrik ke berbagai wilayah sangat krusial untuk mengangkat harkat penduduk daerah tersebut. Karena selain dapat mendorong peningkatan kualitas hidup masyarakat, juga sangat diperlukan untuk perkembangan berbagai usaha yang menopang kehidupan. Perkembangan kebudayaan penduduk desa juga diyakini akan meningkat lantaran berkat listrik banyak aktivitas yang bisa dilakukan dengan lebih lama bahkan hingga malam hari.

"Oleh karena itu, apapun kendalanya PLN terus berusaha menggenjot ketersediaan listrik hingga di pedesaan," tegasnya.

Akses yang terbatas adalah kendala terbesar dalam upaya PLN untuk mengalirkan listrik ke desa-desa terpencil dan daerah yang kondisi geografisnya sulit dijangkau. Kendala biasanya muncul dalam proses pengiriman peralatan listrik karena banyak akses jalan yang tidak memadai untuk dilalui kendaraan pengangkut material.

Kendati program elektrifikasi yang dicanangkan pemerintah sudah mencapai angka 98,3%, namun dari data Direktorat Jenderal Ketenagalistrikan Kementerian ESDM, masih ada 1,8 juta Rumah Tangga (RT) yang belum teraliri listrik di seluruh Indonesia.

Jumlah wilayah terbanyak yang belum mendapat aliran listrik justru ada di Provinsi Jawa Timur. Di kawasan ini ada 238.687 rumah tangga yang belum teraliri listrik. Angka itu jauh lebih banyak dibandingkan Papua (7.670 rumah tangga), dan Papua Barat (3.135 rumah tangga).
(ven)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak