alexametrics

Trump Desak Boeing Rebranding Pesawat 737 MAX

loading...
Trump Desak Boeing Rebranding Pesawat 737 MAX
Presiden AS Donald Trump mendesak Boeing Co untuk melakukan rebanding atau mengubah citra buruk yang telah melekat terhadap pesawat series 737 MAX. Foto/Ilustrasi
A+ A-
WASHINGTON - Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump mendesak Boeing Co untuk melakukan rebanding atau mengubah citra buruk yang telah melekat terhadap pesawat series 737 MAX setelah dua kecelakaan fatal. Akan tetapi produsen pesawat asal AS itu mengatakan, pihaknya fokus memperbaiki masalah dan melakukan brainstorming mengenai langkah-langkah selanjutnya untuk mendapatkan kembali kepercayaan publik.

Seperti dilansir Reuters, pejabat maskapai mengaku sudah menggelar pertemuan panjang dengan Boeing selama beberapa minggu terakhir tentang bagaimana mendapatkan kembali dukungan publik begitu pesawat yang dikandangkan bisa kembali memberikan layanan. Pembaruan ulang penuh pesawat jenis MAX tidak mungkin dilakukan, menurut seseorang yang dekat dengan Boeing, yang menerangkan mengganti nama pesawat bisa jadi pertimbangan.

Ditanya tentang saran Trump, yang disampaikan dalam kicuan Twitter, juru bicara Boeing mengatakan membangun kembali kepercayaan publik menjadi fokus saat ini, dengan pilot memainkan peran penting. "Keyakinan pilot terhadap pesawat akan mengarahkan penumpang dan awak untuk memiliki kepercayaan yang lebih besar pada pesawat," ujar Gordon Johndroe selaku wakil presiden untuk komunikasi Boeing.



Untuk saat ini Boeing berkonsentrasi pada pembaruan perangkat lunak dan menyelesaikan pelatihan pilot untuk persetujuan regulatori. Regulator di seluruh dunia bersiap meninjau proposal Boeing. Trump, yang memiliki maskapai penerbangan Trump Shuttle dari tahun 1989 hingga 1992 dan merupakan penggila industri penerbangan, mengungkap pemikirannya pada Senin pagi, kemarin.

"Apa yang saya ketahui tentang branding, mungkin tidak ada (tapi saya menjadi Presiden!). Tetapi jika saya Boeing, saya akan memperbaiki Boeing 737 MAX, menambahkan beberapa fitur hebat tambahan, dan membuat pesawat dengan nama baru. Belum ada produk yang dihantam seperti ini. Tapi sekali lagi, apa yang saya tahu?" bunyi kicauan Trump lewat twitter

737 MAX merupat pesawat jet terlaris Boeing yang berbasis di Chicago serta menjadi sumber utama laba dan uang, setelah memenangkan sekitar 5.000 pesanan atau sekitar tujuh tahun produksi pesawat. Chief Executive Dennis Muilenburg telah meminta maaf atas nama produsen pesawat untuk 346 nyawa yang hilang dalam kecelakaan pada bulan Oktober dan Maret.

Sambung dia berjanji untuk menghilangkan risiko bahwa perangkat lunak penerbangan yang dimaksudkan untuk mencegah pesawat yang macet dapat diaktifkan oleh data yang salah. "Penumpang akan memikirkan pilot yang menerbangkan pesawat. Kami merupakan langkah terakhir yang sesungguhnya,” kata Dennis Tajer, juru bicara Asosiasi Pilot Sekutu A.S.
(akr)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak