alexametrics

Bentuk Independensi Investor dalam Mengoptimalkan Aset

loading...
Bentuk Independensi Investor dalam Mengoptimalkan Aset
Edukasi investor soal keamanan dan transparansi transaksi perlu dilakukan agar terbangun pemahaman konsep yang tepat dan setiap investor memiliki independensi. Foto/Ilustrasi
A+ A-
JAKARTA - Bareksa merambah segmen premium lewat Bareksa Prioritas guna memperkenalkan platform digitalnya ke nasabah-nasabah high net-worth di Indonesia. Sosialisasi platform digital dalam instrumen investasi yang masih erat dengan lembaga keuangan konvensional tentunya membawa tantangan tersendiri bagi Bareksa Prioritas.

Didukung oleh tenaga advisor yang berpengalaman selama lebih dari 10 tahun di industri, Karaniya Dharmasaputra Co-Founder/CEO Bareksa.com mengakui bahwa proses edukasi ke investor tentang aspek keamanan pun masih terus berjalan.

“Faktor kenyamanan dan kepekaan akan segi security kami nilai sangat berpengaruh terhadap kepercayaan investor. Ketika kepercayaan sudah kami capai, tentu akan berdampak pada keputusan investor dalam menggunakan layanan Bareksa Prioritas serta menempatkan dananya di salah satu kelas aset reksa dana yang sudah kami seleksi," jelasnya.



Bagi segmen premium, edukasi tentang segi keamanan berinvestasi reksa dana di platform online masih sangat diperlukan dan tentunya lewat pendekatan yang lebih personal. "Inilah yang menjadi nilai tambah Bareksa Prioritas sebagai online marketplace reksa dana bagi segmen kelas atas,” tambah Karaniya.

Kemudahan berinvestasi secara digital ditujukan untuk mempermudah penetrasi literasi dan inklusi keuangan nasional lewat investasi pasar modal. Namun, proses di atas tidak lepas dari potensi risiko dimana investor mengalami hambatan saat berinvestasi karena minimnya pengetahuan dasar seputar instrumen investasinya.

Dalam konteks investasi dengan pola hubungan personal yang sudah demikian kuat terjalin antara perbankan dan investor high net-worth juga kerap menjadi tantangan bagi pelaku bisnis fintech yang ingin merambah pangsa pasar ini. Kedekatan personal seringkali berimbas pada pembentukan mindset investor bahwa jika terjadi risiko dalam pengelolaan aset, maka pihak yang bisa dimintai pertanggung jawaban adalah pihak yang selama ini berkomunikasi intens dengan investor.

Karenanya, tantangan bagi investor di platform digital adalah mereka harus memahami konsep investasi reksa dana, peranan para pihak yang terlibat, serta secara aktif harus memahami faktor risiko dalam berinvestasi.

“Literasi tentang investasi di Indonesia masih sangat minim. Hal ini bisa kita lihat dari investor pemula ataupun yang sudah familiar dengan beragam instrumen investasi. Baik di platform konvensional maupun digital. Karenanya, salah satu cara menghindari hal tersebut adalah dengan memperbanyak konten-konten edukasi tanpa memandang pengalaman seseorang berkecimpung di dunia investasi. Semua pastinya butuh edukasi dan pembaruan informasi untuk selalu update dengan perubahan pasar,” tutur Karaniya.

Edukasi investor juga dilakukan oleh para advisor Bareksa Prioritas, termasuk soal keamanan dan transparansi transaksi. Hal ini dilakukan agar terbangun pemahaman konsep yang tepat, karena misi dari Bareksa Prioritas sendiri adalah agar setiap investor memiliki independensi dalam menentukan strategi untuk mengoptimalkan asetnya.

Bareksa Prioritas menawarkan gabungan antara relasi personal investor dan advisor dengan proses digital untuk wealth management investor. Pendampingan tim advisor ini diharapkan dapat membantu investor dalam pengambilan keputusan yang objektif dan tepat.

“Hampir sebagian besar advisor Bareksa Prioritas berasal dari perbankan dan manajer investasi, karenanya mereka sangat paham akan karakter investor high net-worth. Penyampaian informasi tentang peranan Bank Kustodian, Manajer Investasi dan Agen Penjual selalu kami sampaikan kepada setiap calon investor. Bersama dengan dukungan riset pasar nasional dan global dari partner kami Jagartha Advisors, tim advisor Bareksa Prioritas secara transparan akan memberikan arahan objektif dan strategi investasi terbaik kepada investor,” tutup Karaniya.
(akr)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak