alexametrics

Melantai di Bursa, DMS Propertindo Lepas 933 Juta Saham

loading...
Melantai di Bursa, DMS Propertindo Lepas 933 Juta Saham
PT DMS Propertindo Tbk (DMS) menawarkan 933 juta saham dalam rencana IPO perseroan. Foto/Ilustrasi
A+ A-
JAKARTA - PT DMS Propertindo Tbk (DMS) yang bergerak dalam bidang pengembangan properti, perhotelan dan jasa manajemen hotel, mengadakan Due Diligence Meeting & Public Expose dalam rangka Penawaran Umum Perdana Saham kepada calon investor di Padjajaran Suite Resort & Convention Hotel, Bogor. Perseroan menawarkan sebanyak-banyaknya 933 juta saham dengan nilai nominal Rp100 per saham.

Adapun kisaran harga ditetapkan antara Rp150-Rp200 per saham. Bersamaan dengan Penawaran Umum ini Perseroan juga melaksanakan Obligasi Wajib Konversi (OWK) sebesar Rp270,16 miliar. Waran Seri I diberikan secara cuma-cuma sebagai insentif bagi para pemegang saham baru yang Namanya tercatat dalam daftar penjatahan Penawaran Umum yang dikeluarkan oleh Biro Administrasi Efek pada Tanggal Penjatahan.

Setiap pemegang tiga saham baru Perseroan berhak memperoleh satu waran dimana setiap satu waran memberikan hak kepada pemegang untuk membeli satu saham baru Perseroan yang dikeluarkan dalam portapel.



"Waran yang diterbitkan mempunyai jangka waktu pelaksanaan selama tiga tahun. Waran Seri I Sebanyak-banyaknya 2.871.750.000 Waran Seri I yang menyertai penerbitan," jelas Direktur Utama DMS Muhamad Prapanca dalam keterangan tertulis di Jakarta, Jumat (21/6/2019).

Saham Baru adalah efek yang memberikan hak kepada pemegangnya untuk melakukan pembelian Saham Biasa Atas Nama yang bernilai nominal Rp100 setiap sahamnya dengan Harga Pelaksanaan sebesar 125% dari harga penawaran, yang dapat dilakukan selama masa berlakunya pelaksanaan yaitu mulai tanggal 10 Januari 2020 sampai dengan 8 Juli 2022.

Pemegang Waran Seri I tidak mempunyai hak sebagai pemegang saham termasuk hak dividen selama Waran Seri I tersebut belum dilaksanakan menjadi saham. Apabila Waran Seri I tidak dilaksanakan sampai habis masa berlakunya, maka Waran Seri I tersebut menjadi kadaluarsa, tidak bernilai dan tidak berlaku.

"Saham Yang Ditawarkan dalam rangka Penawaran Umum dan pelaksanaan hasil konversi OWK akan memberikan kepada pemegangnya hak yang sama dan sederajat dalam segala hal dengan saham lainnya dari perseroan yang telah ditempatkan dan disetor penuh. Termasuk hak atas pembagian dividen dan sisa kekayaan hasil likuidasi, hak untuk menghadiri dan mengeluarkan suara dalam RUPS," paparnya.

Hak lainnya yakni atas pembagian saham bonus dan hak memesan efek terlebih dahulu sesuai dengan ketentuan dalam Undang-Undang Perseroan Terbatas (UUPT) dan Undang-Undang Penanaman Modal (UUPM). Untuk aksi korporasi ini, Perseroan menunjuk PT Danatama Makmur Sekuritas selaku Penjamin Pelaksana Emisi Efek.

Periode penawaran awal (book building) akan berlangsung pada tanggal 18 Juni 2019, dengan perkiraan tanggal efektif pada 27 Juni 2019. Adapun penawaran umum akan dilaksanakan pada 2-3 Juli 2019 dan pencatatan perdana saham (listing) di Bursa Efek Indonesia (BEI) ditargetkan pada 9 Juli 2019.

Lebih lanjut diterangkan, perseroan berencana mengalokasikan dana hasil IPO sebesar Rp100 miliar untuk pembelian lahan potensial di daerah Jawa Barat. Sisanya akan dipergunakan untuk modal kerja untuk operasional perseroan dan/atau entitas anak yaitu PT Padjadjaran Raya dalam bentuk penyertaan modal.

Pendapatan usaha perseroan untuk tahun yang berakhir pada tanggal 31 Desember 2018 adalah sebesar Rp170 miliar mengalami peningkatan sebesar Rp138 miliar atau sebesar 424,71% dari pendapatan usaha perseroan untuk tahun yang berakhir pada tanggal 31 Desember 2017 sebesar Rp32 miliar. Hal ini terutama disebabkan oleh adanya penjualan tanah, juga adanya penjualan unit rumah dan pendapatan dari hotel.

Laba tahun berjalan perseroan untuk tahun yang berakhir pada tanggal 31 Desember 2018 adalah sebesar Rp13 miliar mengalami peningkatan sebesar Rp2 miliar atau sebesar 18,61% dari laba tahun berjalan Perseroan untuk tahun yang berakhir pada tanggal 31 Desember 2017 sebesar Rp11 miliar.

Jumlah aset Perseroan pada tanggal 31 Desember 2018 sebesar Rp1,227 triliun, meningkat sebesar Rp70 miliar atau 6,02% dibandingkan dengan jumlah aset pada tanggal 31 Desember 2017 sebesar Rp1,158 triliun. Peningkatan ini terutama disebabkan oleh kenaikan nilai piutang usaha atas penjualan tanah.

Saat ini, DMS melalui Entitas Anak telah memiliki persediaan tanah yang sedang dan akan dikembangkan, antara lain tanah seluas 1,8 hektare (ha) yang berlokasi di Serpong, Tangerang Selatan yang sedang dikembangkan menjadi rumah tapak melalui Entitas Anak DMS Graha;

Tanah seluas 49,2 ha yang berlokasi di Samarinda yang rencananya akan dikembangkan rumah tapak dan area komersial melalui Entitas Anak DMSPS; Ditambah tanah seluas 1,4 ha yang berlokasi di Serpong, Tangerang Selatan yang rencananya akan dikembangkan menjadi apartemen melalui Entitas Anak DMS Laguna.
(fjo)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak