alexametrics

Tekanan Global Sedikit Mereda, Menkeu Prediksi Rupiah Menguat

loading...
Tekanan Global Sedikit Mereda, Menkeu Prediksi Rupiah Menguat
Menkeu Sri Mulyani memberikan paparan dalam konferensi pers APBN KiTa di Jakarta, Jumat (21/6/2019). Foto/Michelle Natalia
A+ A-
JAKARTA - Munculnya spekulasi kemungkinan penurunan Fed Fund Rate (FFR) memberikan indikasi bahwa ekonomi AS mulai melemah. Hal itu dinilai turut mengurangi tekanan terhadap rupiah.

"Pada bulan Juni 2019, sebagian pelaku pasar melihat kemungkinan penurunan suku bunga The Fed guna mendorong ekonomi AS. Hal ini berimplikasi pada meningkatnya aliran modal ke pasar negara berkembang dan mendorong penguatan nilai tukar di EM," ungkap Menteri Keuangan Sri Mulyani di Jakarta, Jumat (21/6/2019).

Berdasarkan data asumsi dasar ekonomi makro tahun 2020, diprediksi bahwa nilai tukar rupiah akan berada pada posisi Rp14.000-15.000,00 per USD.



"Adanya penurunan potensi kenaikan FFR di tahun 2019 bahkan spekulasi penurunan suku bunga the Fed, mendorong kecenderungan investor untuk berinvestasi di luar pasar AS guna mendapatkan yield yang lebih tinggi," lanjut Sri.

Sri juga berharap akan ada kesepakatan antara Presiden Donald Trump dengan Presiden Xi Jinping di KTT G20 minggu depan sehingga dampak perang dagang bisa mereda.

Di bagian lain, indeks komposit pasar saham global (MSCI Index) masih menunjukkan peningkatan dari awal 2019, menunjukkan minat yang masih besar dari investor pada pasar saham.
(fjo)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak