alexametrics

Perizinan Makin Sederhana, Investasi Kelistrikan Capai Rp68,73 T

loading...
Perizinan Makin Sederhana, Investasi Kelistrikan Capai Rp68,73 T
Investasi di sektor ketenagalistrikan menunjukkan kinerja positif didukung perizinan yang makin sederhana. Foto/Ilustrasi
A+ A-
JAKARTA - Pemerintah berhasil menorehkan kinerja positif di sektor ketenagalistrikan. Realisasi investasi hingga Mei 2019 mencapai USD4,74 miliar atau setara Rp68,73 triliun, melampaui target yang ditetapkan sebesar USD2,41 miliar.

Investasi tersebut juga lebih tinggi 34,66% dibandingkan periode yang sama tahun lalu yang sebesar USD32,2 miliar. "Realisasi investasi ini akibat dari perizinan subsektor ketenagalistrikan yang semakin sederhana, cepat, mudah dan jelas. Ke depan masih ada ruang-ruang untuk terus ditingkatkan," ujar Direktur Jenderal Ketenagalistrikan Rida Mulyana di Jakarta, Rabu (3/7/2019).

Menurut dia investasi terbesar berasal dari proyek pembangkit listrik sebesar USD3,12 miliar atau setara Rp45,28 triliun atau mencapai 65,82% dari total investasi. Pihaknya merinci investasi pembangkit listrik PT PLN (Persero) senilai USD1,13 miliar atau Rp16,39 triliun, proyek produsen listrik swasta (independent power producer/IPP) sebesar USD1,83 miliar atau Rp26,48 triliun, dan dari pembangkit listrik swasta terintegrasi (private power utility/PPU) sebesar USD165 juta atau Rp2,39 triliun.



Tak hanya itu, investasi sektor ketenagalistrikan juga ditopang dari pembangunan transmisi, gardu induk (GI) dan distribusi. Rinciannya untuk transmisi tercatat sebesar USD625 juta atau Rp9,06 triliun, investasi gardu induk sebesar USD264 juta atau Rp3,82 triliun dan distribusi sebesar USD729 juta atau Rp10,57 triliun. Sementara untuk target investasi tahun ini sebesar USD12,4 miliar atau Rp170,22 triliun.

Untuk mengejar target tersebut pihaknya terus memperbaiki layanan perizinan subsktor ketenagalistrikan dan optimalisasi online single submission (OSS). "Kami akan melihat ruang-ruang yang bisa dioptimalkan supaya target dapat tercapai," tegas dia.

Direktur Pembinaan Program Ketenagalistrikan Jisman Hutajulu optimistis target investasi sektor ketenagalistrikan tahun ini dapat tercapai. Hal itu dilihat dari tren investasi yang terus mengalami peningkatan. Bahkan, menurutnya, realisasi investasi sampai akhir tahun ini bisa melebihi target yang ditetapkan yakni sebesar USD14 miliar atau Rp203 triliun.

Adapun investasi tersebut akan diperoleh dari proyek pembangkit, transmisi, gardu induk, dan distribusi. Disisi lain pemerintah akan terus memaksimalkan kemudahan perizinan di subsektor ketenagalistrikan. "Saya prediksi sampai akhir tahun investasi bisa melebihi target, mungkin sekitar USD14 miliar," tandasnya.
(fjo)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Facebook
  • Disqus
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak