alexametrics

Indeks S&P 500 Menanjak Menuju Rekor Tertinggi

loading...
Indeks S&P 500 Menanjak Menuju Rekor Tertinggi
S&P 500 naik menuju rekor tertinggi pada Senin (22/7/2019). Foto/Ilustrasi
A+ A-
NEW YORK - S&P 500 naik menuju rekor tertinggi pada Senin (22/7/2019) atau Selasa WIB, didorong ekspektasi suku bunga yang lebih rendah, sementara investor menunggu laporan pendapatan kuartalan dari raksasa teknologi seperti Facebook, Alphabet dan Amazon akhir pekan ini.

Mengutip Reuters, Facebook Inc menguat 2,0% menjelang laporan keuangannya yang akan keluar setelah penutupan perdagangan hari Rabu (24/7/2019), sementara Amazon.com Inc dan induk usaha Google, Alphabet Inc masing-masing naik lebih dari 0,7% menjelang laporan keuangan mereka pada hari Kamis (25/7/2019).

Reaksi investor terhadap laporan perusahaan-perusahaan pertumbuhan tingkat atas ini dapat memengaruhi sentimen pasar yang lebih luas, dengan S&P 500 sekitar 1% di bawah rekor tertinggi 15 Juli.



“Bagaimana hal itu akan memengaruhi kepemilikan teknologi saya yang lain dan pasar secara keseluruhan? Itu lebih mengkhawatirkan daripada investasi saya yang sebenarnya di Alphabet,” kata Jake Dollarhide, CEO Longbow Asset Management di Tulsa, Oklahoma.

Indeks teknologi melonjak 1,2%, terbesar di antara sektor S&P, sedangkan indeks chip Philadelphia melonjak hampir 2%. Saham Apple menambahkan 2,3% menjadi USD207,22 setelah Morgan Stanley menaikkan target harganya menjadi USD247 dari USD231.

Saham Boeing Co turun 1,0% dan menekan indeks saham-saham unggulan Dow, setelah lembaga pemeringkat Fitch merevisi prospeknya pada pembuat pesawat itu menjadi "negatif" dari "stabil," sementara Nasdaq yang padat teknologi terangkat oleh pembuat chip.

Bank Sentral Eropa (ECB) akan menggelar rapat pada Kamis (25/7/2019) dan pasar uang menilai peluang lebih dari 50% untuk penurunan suku bunga 10 basis poin. Pejabat Federal Reserve AS akan bertemu hanya beberapa hari kemudian, dan secara luas diperkirakan akan menurunkan suku bunga setidaknya 25 basis poin.

Harapan penurunan suku bunga telah membantu indeks utama Wall Street mencapai level rekor bulan ini, pulih dari penurunan pada Mei yang disebabkan oleh peningkatan mendadak ketegangan perdagangan AS-China.

Sekitar 30% dari perusahaan S&P 500 akan merilis laporan keuangan kuartal kedua minggu ini. Menurut data Refinitiv IBES, laba keseluruhan S&P 500 sekarang diperkirakan naik sekitar 1%.

Saham-saham pembuat chip naik di tengah berita bahwa penasihat ekonomi Gedung Putih Larry Kudlow akan menjadi tuan rumah pertemuan dengan para eksekutif perusahaan semikonduktor dan perangkat lunak pada Senin (22/7/2019) untuk membahas larangan penjualan AS ke Huawei Technologies di China.

Indeks Dow Jones Industrial Average naik 0,07% menjadi berakhir pada 27.172,04 poin, sedangkan S&P 500 naik 0,28% menjadi 2.985,02. Nasdaq Composite juga naik 0,71% menjadi 8.204,14.

Laporan keuangan laba perusahaan sejauh ini tampak beragam, dengan bank-bank besar meningkatkan kekhawatiran tentang pertumbuhan laba dalam lingkungan suku bunga rendah. Microsoft Corp dan International Business Machines (IBM), di sisi lain, telah melaporkan pendapatan yang lebih baik dari perkiraan.

Halliburton Co melonjak 9,1%, terbesar di antara perusahaan S&P 500, setelah laba kuartal kedua penyedia layanan ladang minyak itu melampaui estimasi analis.

Volume transaksi di bursa saham AS mencapai 5,1 miliar saham, dibandingkan dengan rata-rata 6,4 miliar untuk sesi penuh selama 20 hari perdagangan terakhir.
(ind)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak