alexametrics

Dana Desa Rp72 Triliun di RAPBN 2010, Jokowi Dorong Entrepreneur Baru

loading...
Dana Desa Rp72 Triliun di RAPBN 2010, Jokowi Dorong Entrepreneur Baru
Melalui dana desa, Jokowi ingin mendorong inovasi dan entrepreneur baru, sehingga produk-produk lokal yang dimiliki oleh setiap desa dapat dipasarkan secara nasional bahkan global. Foto/SINDO Photo
A+ A-
JAKARTA - Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengatakan, pemerintah juga mengalokasikan anggaran untuk penghasilan tetap perangkat desa, agar kinerja dan kualitas pelayanan penyelenggaraan Pemerintahan Desa meningkat di 2020. Melalui program dana desa, Jokowi menyiapkan anggaran sebesar Rp72 triliun dalam RAPBN 2020

Penggunaan dana desa tersebut diterangkan, bakal lebih ditingkatkan untuk pemberdayaan masyarakat desa dan pengembangan potensi ekonomi desa, sehingga dapat mempercepat peningkatan kesejahteraan dan taraf hidup masyarakat desa. "Selain itu ini dukungan ke pendanaan kelurahan," jelas Jokowi di DPR/MPR, Jakarta, Jumat (16/8/2019).

Di samping itu, dana desa diharapkan dapat mendorong inovasi dan entrepreneur baru, sehingga produk-produk lokal yang dimiliki oleh setiap desa dapat dipasarkan secara nasional, bahkan global, melalui market place. "Jadi kita bisa bersaiang secara nasional," jelasnya.



Dia menambahkan, dari dana Transfer ke Daerah dan Dana Desa selama lima tahun ini sudah dirasakan oleh sebagian besar masyarakat melalui peningkatan kinerja pelayanan dasar publik. Seperti di antaranya akses rumah tangga terhadap sanitasi dan air minum layak, persalinan yang dibantu oleh tenaga kesehatan, serta angka partisipasi murni (APM) dari PAUD sampai dengan SMA sederajat.

Tingkat kesenjangan di perdesaan juga menurun, yang ditunjukkan dengan semakin rendahnya Rasio Gini dari 0,334 pada tahun 2015 menjadi 0,317 pada tahun 2019. "Demikian juga dengan kesenjangan fiskal antardaerah, di mana Indeks Williamson turun dari 0,726 pada tahun 2015, menjadi 0,597 pada tahun 2018," terang dia.

Selain itu, melalui Dana Alokasi Khusus Fisik DAK fisik, Pemerintah juga sudah berhasil membangun berbagai infrastruktur bagi masyarakat. Selama periode 2017-2018, DAK fisik telah dimanfaatkan untuk peningkatan jalan sepanjang 17,7 ribu kilometer, penyelesaian pembangunan.

Jembatan sepanjang 7,8 ribu meter, pembangunan ruang kelas baru sebanyak 14,2 ribu unit, pembangunan laboratorium sekolah sebanyak 4,0 ribu unit, peningkatan dan pembangunan jaringan irigasi sebanyak 373,1 ribu hektare, pembangunan rumah dan peningkatan kualitas rumah sebanyak 112,3 ribu unit, serta rehabilitasi sarana prasarana kesehatan sebanyak 8,6 ribu unit per paket.
(akr)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak