alexametrics

Hutan Mangrove Pasir Putih Binaan Pertamina Tumbuh Jadi Kawasan Ekowisata

loading...
Hutan Mangrove Pasir Putih Binaan Pertamina Tumbuh Jadi Kawasan Ekowisata
Kepedulian PT Pertamina terhadap lingkungan lewat penanaman 90.000 mangrove di area 20 hektare di Dusun Pasir Putih, Karawang, Jawa Barat mendapatkan apresiasi Mantan Menteri BUMN. Foto/Ilustrasi
A+ A-
JAKARTA - Kepedulian PT Pertamina terhadap lingkungan di antaranya lewat penanaman 90.000 mangrove di area 20 hektare di Dusun Pasir Putih, Desa Sukajaya, Kecamatan Cilamaya Kulon, Karawang, Jawa Barat mendapatkan apresiasi. Menurut Mantan Menteri BUMN Mustafa Abubakar, banyak manfaat bisa diambil dari upaya BUMN tersebut.

Tidak hanya menggerakkan wisata di daerah itu, tetapi juga mendukung sumber daya alam yang akhirnya menyejahterakan masyarakat. "Ya, positif. Ini bagian dari upaya Pertamina dalam pelestarian lingkungan,” kata Mustafa di Jakarta.

Terlebih terang dia, keberadaan mangrove sangat penting untuk menghadapi abrasi pantai. Apalagi, lanjut Mustafa, kontribusi Pertamina dalam pelestarian lingkungan tidak hanya di Pasir Putih saja, namun juga di berbagai tempat di Indonesia.



“Saat sekarang mangrove sangat penting untuk menghadapi abrasi pantai. Juga untuk memperbaiki kualitas lingkungan dan paling penting adalah pelestarian sumber daya perikanan. Karena mangrove menjadi tempat makanan bagi anak-anak udang dan lainnya. Ya, ada di mana-mana. Ini menunjukkan kepedulian mereka terhadap lingkungan. Bagian dari upaya pelestarian lingkunga,” ujar Menteri BUMN era Presiden Susilo Bambang Yudhoyono,

Dia menegaskan, yang tak kalah penting, sebagai bagian dari tugas BUMN terkait corporate social responsiblity (CSR), penanaman mangrove tersebut sudah disesuaikan dengan kondisi wilayah setempat. Melalui pembinaan yang dilakukan Pertamina, saat ini hutan mangrove di Pasir Putih tumbuh menjadi kawasan ekowisata yang banyak dikunjungi wisatawan.

Selain itu, perairan pantai sekitar mangrove menjadi populasi udang dan rajungan yang bisa dimanfaatkan nelayan setempat untuk meningkatkan perekonomian. Hal senada diungkapkan Mantan Menteri Dalam Negeri Syarwan Hamid bahwa penanaman hutan mangrove oleh Pertamina, menunjukkan semangat kepedulian dan nasionalisme BUMN bidang energi itu.

“Yang jelas itu hal yang positif, menanam mangrove di pantai. Bisa dikatakan, ini menunjukkan kesadaran lingkungannya. Jadi baguslah,” kata Syarwan.

Syarwan juga setuju bahwa BUMN lain sebaiknya juga turut menanam mangrove di berbagai wilayah, sebab, selain bermanfaat untuk lingkungan, juga mendukung pemberdayaan ekonomi, termasuk wisata.
(akr)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak