alexametrics

Market Share Bank Syariah di Indonesia Rendah, Apa yang Salah?

loading...
Market Share Bank Syariah di Indonesia Rendah, Apa yang Salah?
Para pakar ekonomi syariah dari Universiti Sains Malaysia dan UMB berfoto bersama seusai menjadi dosen di Universitas Mercu Buana di Jakarta. Foto/ist
A+ A-
JAKARTA - Prospek ekonomi syariah di Indonesia, bahkan dunia ke depan masih sangat terbuka lebar. Namun sampai sekarang pelaksanaannya di Tanah Air masih sangat minim. Ambil contoh perbankan syariah yang pertumbuhannya jauh dari yang diharapkan.

”Ekonomi syariah ini belum begitu membumi di Indonesia. Perbankan syariah sudah beroperasi hampir 30 tahun di Tanah Air, tapi market share-nya masih rendah, hanya 5,9%. Berarti ada yang salah," kata Dekan FEB Harnovinsah dalam keterangan resminya di Jakarta.

Dia menyebutkan, salah satu kemungkinannya adalah masih kurangnya sosialisasi kepada masyarakat. "Industri juga tidak bisa terlalu banyak berharap pada pemerintah. Sewajarnya dominasi perbankan syariah di perbankan nasional mencapai 40%," sambungnya.



Ekonomi syariah disepakati pakar sebagai sistem perekonomian yang terbaik. Apalagi dibandingkan dengan praktik ekonomi kapitalis yang selama ini selalu membuktikan ketimpangan di tengah-tengah masyarakat. ”Ekonomi kapitalis membuat yang kaya makin kaya dan yang miskin makin miskin. Sedangkan ekonomi syariah memliki sistem bagi hasil yang berkeadilan,” ungkap Harnovinsah.

Tantangannya ujar dia, mayoritas masyarakat belum memahami hal itu. "Masyarakat di luar Islam juga memandang ekonomi syariah hanya untuk muslim. Padahal tidak demikian, sebab ekonomi syariah menawarkan sistem ekonomi yang lebih baik seperti transparansi dan berkeadilan bagi yang terlibat di dalamnya," katanya.

Bicara tantangan ekonomi syariah, Prof Muhammad Syukri Saleh dari Universiti Sains Malaysia (USM) mengatakan, sejatinya sistem tersebut bisa diaplikasikan siapa saja. Di Malaysia pangsa pasarnya sudah di atas 21%.

"Di Malaysia, perbankan syariah disambut baik masyarakat. Bukah hanya muslim, tapi juga non-muslim. Mereka beranggapan ini sistem yang ditawarkan berkeadilan, menguntungkan semua pihak yang terlibat," kata Syukri yang didapuk menjadi dosen tamu di UMB.

Selain masyarakatnya yang mau menerima, sambung dia, peran pemerintah juga sangat besar. "Regulasi yang diterapkan mendukung penyelenggaraan perbankan syariah yang berdaya saing tinggi," pungkasnya.
(akr)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak