alexametrics

Jabat Menhub Dua Periode, Budi Karya Sumadi Sebut Perintah Presiden Simple

loading...
Jabat Menhub Dua Periode, Budi Karya Sumadi Sebut Perintah Presiden Simple
Seusai dilantik kembali menjadi Menteri Perhubungan (Menhub), Budi Karya Sumadi mengungkapkan bahwa Presiden memberikan perintah yang simple. Foto/SINDO Photo
A+ A-
JAKARTA - Seusai dilantik kembali menjadi Menteri Perhubungan (Menhub) oleh Presiden RI Joko Widodo, Budi Karya Sumadi memastikan akan fokus untuk mendukung konektivitas transportasi yang terhubung dengan sektor pariwisata, dan logistik. Terpilih kembali dalam kabinet Indonesia Maju, ditegaskan olehnya infrastruktur transportasi masih jadi fokus utama.

“Presiden memberikan perintah yang simple, namun tidak mudah mengerjakannya. Presdien mengatakan infrastruktur masih menjadi prioritas untuk dilanjutkan. Yang membedakan ke depan kita akan lebih fokus membuat prioritas di mana saja yang harus dibangun, di mana saja yang harus di-care," kata Menhub Budi Karya di Jakarta, Rabu (23/10/2019).

Sambung dia menjelaskan, untuk satu tahun ke depan akan fokus membangun konektivitas transportasi untuk mengembangkan 5 (lima) Destinasi Wisata Super prioritas untuk mewujudkan “Bali Baru” di Indonesia yaitu Mandalika, Danau Toba, Labuan Bajo, Borobudur dan Manado (Likupang).



“Pemerintah telah menetapkan 5 Destinasi Pariwisata Super prioritas yang akan dijadikan sebagai ‘Bali Baru’. Untuk itu perlu dibangun berbagai infrastruktur dan fasilitas transportasi seperti bandara, pelabuhan, dan aksesibilitas. Tugas yang diberikan presiden itu ketat, kalau sekarang diukur kegiatan itu akan memberikan dampak yang baik atau tidak bagi masyarakat jadi semua harus terukur,” jelasnya.

Kementerian Perhubungan (Kemenhub) juga fokus mewujudkan konektivitas transpotasi untuk mendukung logistik. Ia mengatakan, akan mengintensifkan Pelabuhan-pelabuhan seperti Tanjung Priok agar arus bongkar muat (troughput) peti kemas semakin meningkat. Tujuannya agar semakin besar kapal yang datang, sehingga semakin ekonomis. Diharapkan indeks logistic, angka ekspor dan devisa bisa meningkat, namun biayanya semakin ekonomis atau turun.

“Intinya Bapak Presiden meminta kami untuk memastikan apa yang kita bangun dan kembangkan itu bisa “delivered” atau dirasakan langsung manfaatnya oleh masyarakat. Tentunya untuk mewujudkan itu, kami tidak bisa bekerja sendiri. Perlu kolaborasi dengan berbagai mitra kerja dan melibatkan sektor swasta dalam pembangunan infrastruktur transportasi,” tandas Menhub.
(akr)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak