alexametrics

Boeing Pecat Kevin McAllister, Kepala Unit Pembuat Pesawat 737 Max

loading...
Boeing Pecat Kevin McAllister, Kepala Unit Pembuat Pesawat 737 Max
Boeing memecat Kevin McAllister sebagai Presiden dan CEO Boeing Commercial Airplanes, yakni unit pembuat jet yang bertugas memproduksi pesawat 737 Max. Foto/Dok
A+ A-
CHICAGO - Boeing memecat Kevin McAllister sebagai Presiden dan CEO Boeing Commercial Airplanes, yakni unit pembuat jet yang bertugas memproduksi pesawat 737 Max. Dengan cepat, pihak perusahaan langsung menunjuk Eksekutif Boeing Stan Deal untuk menggantikan McAllister.

Stan Deal bukan orang baru dalam tubuh perusahaan, lantaran Ia memimpin peluncuran unit Boeing General Services selama dua tahun terakhir. "Stan menghadirkan pengalaman operasional yang ekstensif di pesawat komersial dan menjaga hubungan serta kepercayaan dengan pelanggan dan mitra industri maskapai penerbangan kami," kata Presiden dan CEO Boeing Dennis Muilenburg.

Mcallister's bercerai sebagai pimpinan unit Boeing Commercial Airplanes (BCA) yang bermarkas di Renton, setelah kurang lebih bekerja selama tiga tahun. Keputusan ini diambil hanya selang sehari setelah Dewan Direksi Boeing bertemu di Texas. Sementara itu perusahaan yang berbasis di Chicago itu bersiap merilis hasil kuartal ketiga.



Unit Boeing Commercial Airplanes di bawah nakhoda McAllister telah bergelut dengan berbagai masalah dan tantangan, mulai dari dikandangkannya 737 Max, gangguan mesin dan beberapa hal lain terkait dengan 777X. Ditambah masalah kualitas dan keprihatinan pada pesawat 787 Dreamliners yang diproduksi di Charleston South Carolina.

Analis Aerospace meramalkan Boeing bakal mengeluarkan miliaran dolar yang masuk dalam biaya terbaru, buntut dari larangan terbang 737 maks. Seperti diketahui pesawat tersebut belum diizinkan terbang sejak bulan Maret, lalu.

Chairman Boeing David Calhoun menerangkan, direksi sepenuhnya mendukung perubahan kepemimpinan, yang kembali terjadi selang seminggu setelah Muilenburg mundur dari posisi Chairman dewan Boeing. "Boeing akan muncul lebih kuat dari sebelumnya dari tantangan saat ini dan perubahan yang kami lakukan di seluruh Boeing akan menguntungkan publik yang terbang ke depannya," kata Calhoun.
(akr)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak