alexametrics

Jawab Keraguan Pengamat, Sri Mulyani Pede Ekonomi RI Tumbuh 5,06%

loading...
Jawab Keraguan Pengamat, Sri Mulyani Pede Ekonomi RI Tumbuh 5,06%
Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani menjawab keraguan pengamat dan beberapa pihak atas pertumbuhan ekonomi Indonesia yang diproyeksi menyusut pada tahun depan. Foto/Ilustrasi
A+ A-
JAKARTA - Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani menjawab keraguan pengamat dan beberapa pihak atas pertumbuhan ekonomi Indonesia yang diproyeksi menyusut pada tahun depan seiring dengan tingginya ketidakpastian global. Menanggapi hal itu, Menkeu menegaskan pertumbuhan ekonomi Indonesia masih akan terjaga sesuai target di 2020.

Seperti diketahui ekonomi RI pada tahun depan seperti target dalam Anggaran Pendapatan Belanja Negara (APBN) 2020 dipatok mencapai 5,06%. "Kita tetap di 5,06%," ujar Menkeu Sri Mulyani di Jakarta, Jumat (29/11/2019).

Sebelumnya Direktur Program Indef, Berly Martawardaya mengkalkulasi pertumbuhan ekonomi Indonesia hanya akan mencapai 4,8%. Angka ini lebih rendah dibandingkan target pemerintah sebesar 5,3%. "Ancaman resesi global dan perang dagang yang tak berkesudahan menjadi beberapa penyebabnya. Indonesia tidak bisa menikmati pertumbuhan ekonomi di atas 5% seperti tahun 2018," katanya.



Dia menilai kinerja ekspor yang menurun dan transmisi investasi yang tidak sederas 10 tahun lalu, membuat pertumbuhan ekonomi Indonesia akan melambat."Biasanya ada kenaikan investasi setelah Pemilu, tetapi karena masalah perang dagang dan geopolitik, sepertinya akan sulit buat kita alami di tahun depan," jelasnya.

Selain itu Ekonom Indef Bhima Yudhistira Adhinegara memprediksi pertumbuhan ekonomi Indonesia yang melambat dilatarbelakangi ketidakpastian ekonomi global yang membayangi hampir semua negara di dunia dalam beberapa tahun ke depan.Bahkan, beberapa negara sudah masuk jurang resesi seperti Turki dan Argentina, dengan sebagian besar lainnya sudah mengalami perlambatan ekonomi.
(akr)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Facebook
  • Disqus
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak