alexametrics

Tingkatkan Produksi Minyak, Kontraktor Besar Diminta Terapkan EOR

loading...
Tingkatkan Produksi Minyak, Kontraktor Besar Diminta Terapkan EOR
Pemerintah mendorong Kontraktor Kontrak Kerja Sama (KKKS) meningkatkan produksi minyak dengan menerapkan EOR. Foto/Ilustrasi
A+ A-
JAKARTA - Pemerintah mendorong Kontraktor Kontrak Kerja Sama (KKKS) meningkatkan produksi minyak dengan menerapkan teknologi Enhanced Oil Recovery (EOR). Berdasarkan laporan, terdapat potensi 1,6 juta miliar barel cadangan minyak yang bisa diproduksi dengan melakukan injeksi sumur.

"Masih ada cadangan 1,6 miliar barel yang bisa dilakukan EOR. Untuk itu, saya minta kepada mereka segera membuat rencana bagaimana menggunakan EOR," ujar Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Panjaitan, di Jakarta, Selasa (3/12/2019).

Menurut dia apabila teknologi EOR tersebut dilakukan per sumur di seluruh lapangan, maka diyakini mampu mendongkrak produksi. Pihaknya telah meminta kepada KKKS besar seperti PT Pertamina (Persero), PT Chevron Pacific Indonesia, Exxonmobil, ConocoPhillips, Repsol, BP dan PT Total E&P Indonesie untuk mengidentifikasi sumur-sumur pada lapangan mana saja yang bisa segera diimplementasikan teknologi EOR.



"Jadi kami minta mereka melakukan identifikasi sumur-sumur yang bisa dilakukan EOR. Kalau itu nanti dikumpulkan per sumur itu masih ada cadangan 1,6 miliar barel," ungkapnya.

Sementara itu, Plt. Direktur Jenderal Minyak dan Gas Bumi Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Djoko Siswanto mengatakan, potensi per sumur minyak tersebut dapat diproduksikan mencapai 100.000-200.000 barel apabila diinjeksi melalui teknologi EOR. Menurut dia apabila produksi per sumur di seluruh lapangan minyak tersebut dikumpulkan diharapkan mampu meningkatkan lifting minyak mencapai 1,6 miliar barel.

"Arahan dari Pak Menteri (Luhut) itu per sumur di lapangan mana saja. Mereka diminta untuk mendata lapangan mana saja yang bisa diterapkan dan kendalanya apa saja nanti dilaporkan lagi akhir Desember," terang Djoko.

Dia mengungkapkan bahwa terdapat sejumlah lapangan migas yang berpotensi diterapkan teknologi EOR yakni di Blok Rokan, Blok Rimau dan Lapangan Zulu ONWJ. "Itu yang besar kan Blok Rokan, Zulu PHE ONWJ dan Blok Rimau," ujarnya.
(fjo)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Facebook
  • Disqus
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak