alexametrics

Kejatuhan Saham Apple Seret Wall Street Dekati Rekor Terendah

loading...
Kejatuhan Saham Apple Seret Wall Street Dekati Rekor Terendah
Wall Street terkapar pada perdagangan Senin, waktu setempat usai terseret hingga mendekati rekor terendah di tengah kejatuhan saham Apple. Foto/Dok Reuters
A+ A-
NEW YORK - Wall Street terkapar pada perdagangan Senin, waktu setempat usai terseret hingga mendekati rekor terendah di tengah kejatuhan saham Apple. Sementara saham sektor kesehatan turut mengalami kejatuhan dan investor tengah bersiap menghadapi titik balik potensial dalam perang perdagangan Amerika Serikat (AS) versus China.

Pada awal pekan, Dow Jones Industrial Average jatuh 105,46 poin atau 0,38% ke level 27.909,6 yang mengiringi kejatuhan indeks S&P 500 usai kehilangan 9,94 poin setara dengan 0,32% menjadu 3.135,97. Selanjutnya tren pelemahan juga menimpa komposit Nasdaq yang ambruk 34,70 poin atau 0,4% di posisi 8.621,83.

Kemerosotan 1,4% saham Apple (AAPL. O) yang sensitif terhadap perkembangan perdagangan, menjadi salah satu dengan pelemahan terbesar dari tiga indeks utama. Sebagian besar sektor 500 S&P lebih rendah, dengan teknologi dan kesehatan mengalami tekanan paling besar.



Terkait aksi korporasi, Merck & Co (MRK. N) mengatakan akan membeli obat kanker dari pengembang ArQule Inc (ARQL. O) senilai USD2.70 miliar, menyebabkan saham ArQule menggandakan nilainya. Sedangkan saham Merck tergelincir 0,1%. Saham konglomerat industri 3M Co (MMM. N) jatuh 1,0% setelah Citigroup memotong rating pada saham menjadi "netral" dari "membeli."

Para pelaku pasar tengah fokus kepada tanggal 15 Desember, ketika putaran berikutnya tarif AS terhadap impor China bakal diberlakukan apabila tidak kunjung mencapai kesepakatan. Sementara itu China berharap bisa mencapai kata sepakat terkait perdagangan dengan Amerika Serikat sesegera mungkin.

Investor berharap setidaknya sebuah perjanjian awal AS-China bisa tercapai untuk mendorong indeks saham utama ke level tertinggi. "Semua mata masih tertuju pada apa yang akan terjadi dalam perang tarif di 15 Desember," kata Chuck Carlson selaku Chief Executive Officer di Horizon Investment Services.

Selain peningkatan sentimen investor atas perdagangan, harapan US Federal Reserve bakal memangkas suku bunga awal tahun ini dan beberapa bantuan atas keuntungan perusahaan telah membantu mendorong indeks S&P 500 naik 25% sepanjang tahun 2019. Minggu ini, investor juga akan fokus pada pertemuan Kebijakan Fed, pemilihan di Britania Raya, dan perjanjian potensial yang berkaitan dengan pakta perdagangan Amerika Utara.
(akr)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Facebook
  • Disqus
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak