alexametrics

Sri Mulyani Sebut Ekonomi Terjaga Saat Defisit APBN 2019 Melebar

loading...
Sri Mulyani Sebut Ekonomi Terjaga Saat Defisit APBN 2019 Melebar
Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani menegaskan, ekonomi Indonesia masih terjaga ketika defisit Anggaran Penerimaan dan Belanja Negara (APBN) 2019 terus melebar. Foto/Dok
A+ A-
JAKARTA - Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani menegaskan, ekonomi Indonesia masih terjaga ketika defisit Anggaran Penerimaan dan Belanja Negara (APBN) 2019 terus melebar. Nilai defisit itu tembus 2,2% terhadap Produk Domestik Bruto atau PDB dan bahkan persentase itu lebih tinggi dari target 2019.

"Walaupun melebar, tapi ekonomi tetap terjaga dan memang ini tetap dalam batas yang diamanatkan dalam Undang-Undang Keuangan Negara," ujar Menkeu Sri Mulyani di Gedung Kemenkeu, Jakarta, Selasa (7/1/2020).

Tercatat defisit APBN 2019 mencapai Rp353 triliun ketika jumlah belanja negara dan penerimaan masih timpang. Tercatat, total penerimaan sebesar Rp 1.957,2 triliun. Penerimaan tersebut 90,4% dari target APBN 2019 yang ditetapkan sebesar Rp2.165,1 triliun. Penerimaan negara tersebut hanya naik 0,7% dibanding periode yang sama tahun lalu.



Sementara belanja negara per Desember 2019 mencapai Rp2.310 triliun atau setara dengan 93,9% dari APBN 2019. Realisasi ini naik 4,4%. "Belanja negara naik didukung penyaluran transfer ke daerah," ujar Sri Mulyani.

Lebih lanjut terang dia, untuk menutup melebarnya defisit maka pembiayaan anggaran dilakukan peningkatan dalam batas yang terkendali serta melakukan pengendalian pengeluaran pembiayaan.

"Peningkatan pembiayaan tersebut juga merupakan dampak dari perluasan fungsi pembiayaan yang tidak hanya semata-mata untuk menutup defisit. Tetapi juga digunakan sebagai instrumen investasi untuk mengakselerasi pembangunan infrastruktur," jelasnya.

Ditambah serta meningkatkan akses terhadap pembiayaan KUMKM dan kepemilikan perumahan bagi Masyarakat Berpenghasilan Rendah (MBR) yang layak huni, mendorong peningkatan ekspor, serta percepatan peningkatan kualitas SDM Indonesia.

Dengan posisi realisasi defisit dan pembiayaan anggaran tahun 2019, diperkirakan terdapat Sisa Lebih Pembiayaan Anggaran (SiLPA) sebesar Rp46,4 triliun, yang setelah diaudit BPK, akan dapat dimanfaatkan untuk membiayai kebutuhan APBN pada tahun-tahun berikutnya.

Melalui pengelolaan realisasi APBN tahun 2019 tersebut, Pemerintah dapat menjaga pelaksanaan APBN tahun 2019 tetap sehat dan kredibel untuk mendukung stabilitas ekonomi nasional.
(akr)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Facebook
  • Disqus
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak