alexametrics

Oxfam Sebut Ketimpangan Kesejahteraan Global Makin Serius

loading...
Oxfam Sebut Ketimpangan Kesejahteraan Global Makin Serius
Menurut Oxfam, pendidikan dan kesehatan merupakan barang mewah yang hanya bisa dijangkau oleh orang kaya. Foto/Ilustrasi/SINDOnews
A+ A-
DAVOS - Ketimpangan kekayaan antara miliarder dan masyarakat umum di dunia sangat besar. Berdasarkan hasil penelitian konfederasi 19 badan amal independen Oxfam, sebanyak 2.153 miliarder memiliki kekayaan yang sama dengan 4,6 miliar orang miskin. Konsentrasi kekayaan ini dinilai perlu dipecah.

Oxfam juga menyatakan ketidaksetaraan global kini berada di luar kendali karena adanya sistem ekonomi bias yang membuka peluang bagi miliarder mengeruk keuntungan sebesar-besarnya tanpa aksi sosial memadai. Mereka mendesak pemerintah untuk mengimplementasikan kebijakan pro-rakyat miskin.

Oxfam menilai upaya para pemimpin dunia dalam mempersempit jurang kekayaan masih kurang maksimal. Selain itu, tahun ini konfederasi 19 badan amal yang berkantor pusat di Nairobi itu fokus menyoroti ketidaksetaraan ekonomi akibat ketidaksetaraan gender sehingga laki-laki masih lebih dominan.



“Padahal perempuan juga memberikan peran sangat penting dalam mendukung ekonomi dunia. Mereka tidak dibayar sepeser pun. Negara setidaknya memberikan pelayanan yang memadai melalui sektor publik kepada perempuan,” ungkap Oxfam menjelang Forum Ekonomi Dunia di Swissdilansir CNN. Oxfam merekomendasikan pemerintah untuk membangun sistem perawatan nasional, menyediakan layanan umum dan gratis, serta menaikkan pajak orang kaya. Beberapa orang menilai orang superkaya merupakan produk sistem kapitalis. Menurut Oxfam, sistem kapitalis terbukti gagal menyejahterakan dunia.

Setahun sebelumnya, Oxfam mengungkapkan kekayaan 26 orang terkaya yang mencapai USD1,4 triliun setara dengan kekayaan 3,8 miliar orang miskin. Mayoritas miliarder itu berasal dari Amerika Serikat (AS). Jeff Bezos, Bill Gates, Warren Buffett, dan Mark Zuckerberg memiliki kekayaan gabungan USD357 miliar.

Jumlah miliarder juga terus bertambah. Sejak krisis keuangan global pada satu dekade lalu, jumlahnya naik dua kali lipat. Tahun lalu angkanya mencapai 2.208 orang. Selain itu, kekayaan mereka tumbuh sekitar 12% atau USD2,5 miliar per hari pada tahun 2018, sedangkan kekayaan 3,8 miliar orang termiskin anjlok 11%.

“Ekonomi kita rusak. Ratusan juta orang hidup di tengah kemiskinan, sedangkan harta kekayaan hanya dikuasai segelintir orang di tingkat atas,” ungkap Oxfam dalam laporannya dioxfam.org.

“Biaya kemanusiaan, mulai dari anak tanpa guru, klinik tanpa obat, tak tertutupi. Layanan jasa pun menjadi timpang,” ujarnya. Anggota Parlemen Partai Demokrat, Alexandria Ocasio-Cortez, mengajukan pajak lebih tinggi bagi orang kaya, yakni 70%. Dananya bisa digunakan untuk mengentaskan kemiskinan. Senada dengan Alexandria, Senator Vermont, Bernie Sander, juga mendesak diadakannya pemerataan layanan asuransi kesehatan.

Menurut Oxfam, pendidikan dan kesehatan merupakan barang mewah yang hanya bisa dijangkau oleh orang kaya. Setiap hari 10 ribu orang tewas akibat buruknya layanan kesehatan. Dampak ini dirasakan lebih buruk oleh kaum perempuan. “Perempuan biasanya akan diputus sekolah lebih dulu,” ungkap Oxfam.

Oxfam menyatakan miliarder baru bermunculan di setiap dua hari pada masa Maret 2016-Maret 2017. Ledakan jumlah miliarder bukanlah tanda pertumbuhan ekonomi, melainkan tanda kegagalan. Peneliti Oxfam, Inigo Macias Aymar, mengaku cemas karena harta kekayaan terkonsentrasi di tangan segelintir orang.

AS merupakan negara dengan penduduk super kaya atau ultra high networth (UNHW) terbanyak di dunia. Jumlah penduduk UNHW di Negeri Paman Sam mencapai 81.340 orang atau sekitar 31% dari total penduduk UNHW dunia. Angka itu lebih tinggi dibandingkan kombinasi miliarder di lima negara maju.

Seperti dilansir Wealth X dalam laporan “World Ultra Wealth Report” yang dirilis pada 25 Oktober silam, UNHW adalah orang-orang yang memiliki kekayaan sedikitnya USD30 juta (Rp426,28 miliar). UNHW merupakan segmen teratas dari kalangan penduduk kaya, yakni di atas VHNW (>USD5 juta) dan HNW (>USD1 juta).

Secara keseluruhan, populasi UNHW terus tumbuh secara signifikan, kendati terjadi ketegangan di pasar internasional akibat perang dagang antara AS-China dan anjloknya harga saham di dunia. Jumlah UNHW di dunia naik sekitar 0,8% dalam 12 bulan terakhir. (Muh Shamil)
(ysw)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Facebook
  • Disqus
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak