alexametrics

Direktur AXA Mandiri Cecil Mundisugih

Industri Asuransi, Peluang dan Tantangan di Tahun 2020

loading...
Industri Asuransi, Peluang dan Tantangan di Tahun 2020
Direktur AXA Mandiri Cecil Mundisugih. Foto/Ist
A+ A-
Ditunjang jumlah penduduk yang besar dan penetrasi yang belum optimal, industri asuransi di dalam negeri diyakini masih memiliki prospek yang cerah.

Namun di sisi lain, dinamika ekonomi global yang berimbas pada perekonomian nasional, perkembangan teknologi digital, menimbulkan tantangan bagi seluruh sektor, tak terkecuali asuransi.

Bagaimana outlook industri ini di tahun 2020? Apa peluang dan tantangan yang menyertainya? Berikut wawancara SINDOnews dengan Direktur AXA Mandiri Cecil Mundisugih.



Bagaimana pandangan Anda mengenai kondisi ekonomi secara keseluruhan di 2020?
Perekonomian Indonesia di tahun 2020 diprediksi akan melambat jika dibandingkan tahun-tahun sebelumnya. Namun demikian, proyeksi ekonomi 2020 yang tertuang dalam Peraturan Presiden Nomor 61/2019 tentang Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2020 ditetapkan masih tumbuh sekitar 5,5%. Hal ini lebih baik bila dibandingkan dengan pertumbuhan negara-negara lainnya. Oleh karena itu, Indonesia masih menjadi tujuan investasi favorit bagi negara asing.Utang Luar Negeri Indonesia meningkat10,3% (yoy) dengan struktur yang tetap sehat didukung dengan penerapan prinsip kehati-hatian dalam pengelolaannya. Kondisi tersebut tercermin antara lain dari rasio utang Indonesia terhadap PDB pada triwulan III/2019 yang masih sehat di level 36,3%.
Bagaimana dengan pengaruh eksternal atau dinamika ekonomi global?
Di era globalisasi seperti saat ini, kita pasti akan dipengaruhi pula oleh kondisi global. Ketegangan atas perang dagang AS dan Tiongkok akan masih mendominasi situasi geopolitik di tahun 2020. Perubahan ekonomi ini juga akan berdampak terhadap industri asuransi, dimana ketidakpastian global menyebabkan volatilitas pada nilai investasi unitlink pada asuransi.

Berbicara mengenai asuransi, menurut Anda seperti apa prospeknya tahun ini?
Selain mendapat pengaruh dari kondisi ekonomi, industri asuransi juga memiliki kaitan yang erat dengan kondisi industri layanan kesehatan. Saat ini tercatat 81,1% penduduk Indonesia sudah menjadi peserta BPJS. Artinya kesadaran masyarakat akan manfaat perlindungan kesehatan sudah cukup baik.

Hal ini menjadi peluang bagi industri asuransi untuk memberikan layanan kesehatan tambahan atau bahkan lebih baik bagi masyarakat Indonesia yang semakin sadar pentingnya menyiapkan proteksi terhadap diri dan bagi keluarganya.

Sejalan dengan apa yang disampaikan oleh AAJI pada acara "Insurance Market Leader Award 2019 & Insurance Outlook 2020" lalu, kami juga optimis kalau industri Asuransi Jiwa akan terus tumbuh di tahun 2020. Jumlah penduduk Indonesia yang besar, disebut menjadi alasan utama potensi pertumbuhan industri, serta didukung oleh perkembangan teknologi digital dan meleknya generasi milenial akan perlunya asuransi.

Dikaitkan dengan perkembangan teknologi digital yang kian masif, apa pengaruhnya pada industri asuransi?
Perkembangan teknologi digital yang kian masif menjadi peluang baru bagi banyak hal, termasuk industri asuransi. Berbagai hal yang berhubungan dengan teknologi akan mudah didapatkan. Akses internet yang semakin baik di berbagai daerah, serta akses informasi yang semakin terbuka lebar turut membantu perkembangan industri asuransi. Artinya, asuransi akan memanfaatkan momentum ini untuk menjangkau nasabah lebih banyak lagi.

Lalu bagaimana dengan strategi AXA Mandiri menghadapi masifnya perkembangan teknologi saat ini?
Digitalisasi selalu menjadi bagian dari agenda Bank Mandiri dan AXA. Untuk AXA Mandiri sendiri, kami melakukan investasi untuk pengembangan digital secara end to end, mulai dari layanan kepada nasabah, hingga kegiatan karyawan back office.Financial advisor yang ada di cabang-cabang Bank Mandiri dan Bank Syariah Mandiri di seluruh Indonesia juga sudah dilengkapi dengan digital tools.

Yang tak kalah pentingnya AXA Mandiri juga tengah berinvesatasi pada data analisis untuk mengembangkan bisnis. Hal ini dilakukan karena kami memahami betul bahwa masa depan adalah mengenai data. Kita harus bisa mengoptimalkan data yang ada untuk bisa mengenal nasabah kita lebih baik lagi.

AXA Mandiri selalu berusaha mengerti nasabah kami secara menyeluruh, mulai dari produk yang mereka miliki, sejarah klaim, transaksi, dan lain-lain. Kami menyatukan semua data yang ada, lalu melakukan analisis dan memperkayanya dengan pengetahuan dari sisi bisnis. Dengan demikian, kami dapat menyediakan solusi, serta layanan yang mereka butuhkan secara tepat.

Saat ini semua sektor menyasar kaum milenial sebagai pasar potensial, bagaimana dengan AXA Mandiri?
Jika kita lihat dari definisi generasi milennial, misalnya dari open sources, yaitu mereka yang lahir antara tahun 1981 hingga 1996 atau mereka berusia 23-38 tahun. Artinya mereka berada di usia produktif yang akan atau sedang mengalami berbagai hal luar biasa dalam perjalanan hidup mereka. Sebut saja, mendapatkan pekerjaan pertama, menikah, mendapatkan anak pertama, memiliki KPR pertama, dan senior milenial mungkin juga sudah menduduki posisi penting di pekerjaan mereka.

Kaum milennial ini memiliki berbagai macam hal yang sangat berharga dalam fase hidup mereka saat ini. Jadi sangat wajar bagi mereka untuk melindungi aspek penting seperti keluarga, gaya hidup, maupun masa depan mereka. Asuransi dapat menjadi solusi untuk memberikan perlindungan yang mereka butuhkan dan di saat yang sama merencanakan masa depan yang lebih baik.

Saat ini AXA Mandiri memiliki 39% nasabah yang tergolong generasi milenial. Oleh karena itu, kami tidak hanya akan fokus untuk menyasar milenial, tetapi juga akan menjaga mereka sebagai partner.

Apa komitmen AXA Mandiri untuk meningkatkan kinerja di 2020?
AXA Mandiri akan terus fokus untuk menyediakan solusi proteksi dan kesehatan, karena disitulah peran penting asuransi, yaitu untuk memberikan manfaat perlindungan. AXA Mandiri akan terus melakukan inovasi produk dan layanan di berbagai lini bisnis.

Sebagai informasi, sepanjang tahun 2019 AXA Mandiri telah meluncurkan berbagai macam solusi perlindungan asuransi, khususnya untuk solusi perlindungan kesehatan, perlindungan penyakit kritis, perlindungan untuk penyakit kanker tahap awal, hingga cardiac. Dengan berbagai inisiatif tersebut AXA Mandiri telah membukukan kinerja yang baik pada periode kuartal III/2019 lalu.

Bisa diceritakan sedikit mengenai capaian perseroan?
Pada kuartal III/2019, AXA Mandiri mencatatkan GWP (gross written premium) Rp6,9 triliun. Angka ini naik 6% bila dibandingkan dengan periode sebelumnya tahun lalu. Sementara aset AXA Mandiri juga tercatat sebesar lebih dari Rp30,2 triliun, naik 9% bila dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu. Dan RBC (risk based capital) tercatat 525,2% atau jauh di atas batas minimum yang ditentukan oleh OJK (Otoritas Jasa Keuangan).

Bagaimana dengan strategi pengembangan ke depan?
Dengan nilai dana kelolaan lebih dari Rp20 triliun, kami terus mengembangkan beberapa strategi investasi baru pada produk saving. Pada tahun 2019 kami sempat meluncurkan produk asuransi unitlink yang dapat menjadi pilihan solusi proteksi yang secara komprehensif memberikan manfaat perlindungan jiwa, investasi optimal dengan pilihan yang beraneka ragam.

Melalui produk ini kami membantu nasabah dalam melakukan diversifikasi investasi mereka melalui multimanager strategi.

Adakah langkah atau strategi lainnya?
Selain itu, kami juga terus melakukan edukasi dan literasi untuk meningkatkan tingkat literasi dan inklusi asuransi nasional. Hal ini juga diimbangi dengan terus meningkatkan kualitas SDM termasuk tenaga pemasar agar dapat membantu masyarakat di setiap tahap kehidupan mereka dalam mendapat perlindungan asuransi yang sesuai.
(fjo)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Facebook
  • Disqus
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak