alexametrics

Peningkatan Penerbangan Langsung ke YIA Dongkrak Kunjungan Wisman

loading...
Peningkatan Penerbangan Langsung ke YIA Dongkrak Kunjungan Wisman
Presiden Jokowi didamping sejumlah menteri meninjau pembangunan Yogyakarta Internasional Airport (YIA) di Kulon Progo, Yogyakarta, Jumat (31/1/2020). Foto/Dok Kemenparekraf
A+ A-
JAKARTA - Presiden Joko Widodo (Jokowi) meninjau langsung pembangunan Yogyakarta Internasional Airport (YIA) di Kulon Progo, Yogyakarta pada Jumat (31/1). Jokowi mengharapkan bandara baru ini mampu berkontribusi dalam meningkatkan kunjungan wisatawan mancanegara (wisman) ke Yogyakarta, Borobudur, dan sekitarnya.

Harapan presiden sangat realistis mengingat bandara seluas 219.000 meter persegi ini dapat menampung hingga 20 juta penumpang per tahun dan memungkinkan penambahan slot penerbangan internasional langsung ke Yogyakarta.

Sebagai perbandingan, Bandara Internasional Adi Sucipto yang selama ini digunakan hanya memiliki luas 17.136 meter persegi dan menampung 1,7 juta penumpang per tahun.



"Jadi hitung-hitungan yang ada di sini sekarang penumpang 8,4 juta per tahun. Kapasitas (YIA) ini 20 juta. Ada sebuah kelonggaran yang sangat besar, kurang lebih 11 juta kelonggaran kapasitas. Sehingga itu yang harus diarahkan, agar penerbangan-penerbangan baru, slot-slot diberikan kepada penerbangan yang membawa turis sebanyak-banyaknya ke Yogyakarta dan sekitarnya," ujar presiden dalam siaran pers, Sabtu (1/2/2020).

Selain kemampuan menampung jumlah penumpang dengan kapasitas besar, YIA juga dinilai berpotensi menambah jumlah direct flight dan seat capacity ke Yogyakarta.

"Saya melihat akan terjadi peningkatan arus turis ke sini karena slot penerbangan semakin banyak dan bandaranya sangat besar. Sehingga, ada pilihan-pilihan bagi penerbangan jarak jauh untuk turun langsung di Yogyakarta. Karena dulu (bandara) sudah penuh tidak bisa tambah slot untuk penerbangan baru," tuturnya.

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Kepala Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Wishnutama Kusubandio yang turut mendamping presiden dalam kunjungan tersebut menekankan perlunya penambahan jumlah seat capacity dalam meningkatkan jumlah wisatawan dan meraih target devisa pariwisata USD21 miliar pada 2020.

"Jumlah search tentang Indonesia sudah sangat tinggi, namun tidak berujung pada jumlah kunjungan yang besar karena akses direct flight yang tidak cukup atau tidak ada," ujar Wishnutama.

Pada 2019, seat capacity ke Indonesia dari seluruh dunia sejumlah 25 juta seats. Pada kenyataannya seat capacity yang terpenuhi (load factor) hanya 76%.

Dengan begitu, actual seat capacity Indonesia sejumlah 19,1 juta seats, dimana sekitar 5,5 juta nya merupakan WNI alias wisatawan nusantara. Artinya, jumlah airline seats untuk wisatawan asing ke Indonesia hanya 13,6 juta seats. Untuk itu, potensi YIA dalam menambah direct flight dan seat capacity ke Yogyakarta sangat diharapkan.

Ditargetkan YIA beroperasi secara penuh pada 29 Maret 2020, dimana nantinya seluruh penerbangan di Bandara Adi Sucipto akan dialihkan ke YIA, kecuali penerbangan yang menggunakan pesawat propeller/baling-baling dan jet pribadi.

Project Manager Bandar Udara Internasional Yogyakarta, Taochid P.H. menambahkan pada Maret nanti rencananya akan ada 112 penerbangan yang beroperasi di YIA.

"Saat ini slot airlines yang sudah mengajukan ada 96 flight, ditambah 16 existing flight yang sudah beroperasi. Jadi pada Maret nanti ada 112 flight di YIA," ungkapnya.

Sementara itu, untuk meningkatkan layanan transportasi menuju dan dari Bandara Internasional Yogyakarta, presiden juga meresmikan lintas bawah bandara.

Terowongan sepanjang 1,3 km itu merupakan terowongan terpanjang di Indonesia yang menghubungkan Purwokerto dan Yogyakarta, serta memperlancar arus lalu lintas warga Kulon Progo dan sekitarnya. Sebab, pembangunan YIA memotong ruas jalan Pansela sebelumnya.

Jokowi mengatakan, pembangunan lintas bawah tersebut nantinya dapat memberikan kontribusi terutama pada peningkatan turis menuju Yogyakarta, Borobudur, Prambanan, dan sekitarnya.

"Tinggal kita nanti menyelesaikan layanan transportasi antarmoda yang interkoneksi sehingga masyarakat memiliki pilihan-pilihan. Ada opsi yang bisa dipilih dalam rangka pelayanan kepada turis dan masyarakat," jelasnya.
(ind)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Facebook
  • Disqus
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak