alexametrics

JB Sumarlin Meninggal, Sri Mulyani: Saya Muridnya

loading...
JB Sumarlin Meninggal, Sri Mulyani: Saya Muridnya
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati. Foto/SINDOnews
A+ A-
JAKARTA - Menteri Keuangan, Sri Mulyani Indrawti, mengatakan turut berduka cita atas meninggalnya Menteri Keuangan era Orde Baru periode 1988-1993, Johannes Baptista Sumarlin pada Kamis (6/2/2020) pukul 14.15 WIB di Rumah Sakit Carolus, Jakarta.

Sri Mulyani mengatakan JB Sumarlin merupakan dosennya saat menempuh kuliah bidang ekonomi di Universitas Indonesia (UI).

"Saya mengenang beliau, saya adalah muridnya. Beliau dulu mengajar di Fakultas Ekonomi UI. Jadi ada memori sebagai pengajar. Meski sebagai menteri, beliau kalau datang mengajar, jas dilepas. Komitmennya luar biasa kalau mengajar meski sudah jadi menteri," katanya di Komplek Istana Kepresidenan Jakarta, Kamis (6/2/2020).



Sri Mulyani sebagai ekonom, JB Sumarlin juga telah mengeluarkan beberapa gebrakan. Mulai dari Gebrakan Sumarlin I, Sumarlin II, dan kemudian Pakto.

"Itu semua dilakukan waktu beliau menjadi menteri terutama menteri keuangan," tuturnya.

Sri Mulyani mengaku banyak belajar dari apa yang pernah dilakukan JB Sumarlin. Terutama dalam merespon ekonomi Indonesia yang kadang-kadang shock. Salah satunya melonjaknya harga minyak saat terjadi perang Irak-Iran.

"Kemudian harganya jatuh. Kemudian menimbulkan pakto liberalisasi. Kemudian ekonominya overheating, dia membuat gebrakan Sumarlin I dan II," ungkapnya.

Dia menilai apa yang terjadi pada masa lalu masih relevan dengan kondisi hari ini. Dimana kondisi ekonomi global kali ini harga komoditas bergejolak dan meninggalkan dampak ke ekonomi Indonesia.

"Ini yang harus direspon dengan kebijakan yang kadang-kadang juga tidak populer. Seperti kenaikan suku bunga, pengendalian inflasi. Itu semua memberikan pelajaran penting bagi kita semua," katanya.

Sri Mulyani mengungkapkan bahwa kontribusi yang cukup besar dari sosok JB Sumarlin adalah waktu melakukan liberalisasi sektor keuangan.

"Beliau melakukan liberalisasi yang menyebabkan tumbuh dan sangat besarnya sektor perbankan dan capital market di Indonesia," ungkapnya.

Dia pun memastikan akan melayat ke tempat persemayaman JB Sumarlin. "Insya Allah, nanti. Jadi saya atur jadwalnya hadir dalam tempat persemayaman beliau," pungkasnya.
(ven)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Facebook
  • Disqus
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak