alexametrics

Serapan LNG ke China Berpotensi Turun Akibat Virus Corona

loading...
Serapan LNG ke China Berpotensi Turun Akibat Virus Corona
Kepala SKK Migas Dwi Soetjipto. Foto/Dok SINDO
A+ A-
JAKARTA - Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas) mengantisipasi rendahnya serapan gas alam cair (Liquified Natural Gas/LNG) dari China akibat wabah virus corona di negara tersebut.

Berdasarkan informasi, perusahaan migas asal China (China National Offshore Oil Corporation/CNOOC) baru-baru ini mengumumkan adanya kondisi force majure karena wabah virus Corona.

Dengan adanya deklarasi force majure tersebut maka CNOOC menunda kewajiban mereka untuk memenuhi kontrak jika ada kejadian tak terduga seperti serangan dan bencana alam sehingga kiriman kargo LNG dari Kilang Tangguh, di Papua ke Fujian, China yang dikelola BP berpotensi terdampak kebijakan CNOOC tersebut.



“Kami dengan penjual diskusi, kemana kalau ada pembatalan-pembatalan kargo. Kalau ada pengembalian sebabkan stok menumpuk maka tentu kami jual ke pasar spot,” ujar Kepala SKK Migas Dwi Soetjipto, di Jakarta, Jumat (7/2/2020).

Meski begitu, pihaknya sampai saat ini belum memperoleh laporan resmi dari BP jika terjadi penguranan kargo LNG ke China. Kendati begitu, imbuhnya, sejumlah langkah pun disiapkan untuk mengantisipasi potensi terjadinya penurunan lifting gas akibat serapan gas ke China tidak optimal.

Selain itu, kata dia, antisipasi juga disiapkan supaya LNG tidak menumpuk di kilang. “Larinya memang ke penurunan produksi atau lifting. Untuk itu, kami terus melakukan diskusi supaya tidak turun,” ujarnya.

Mantan Direktur Utama Pertamina ini juga menyampaikan bahwa potensi penurunan lifting tidak berpengaruh terhadap pendapatan negara. Pasalnya, telah terikat dengan take or pay. “Mereka terikat dengan take or pay sehingga tidak terdampak,” kata dia.

Hal senada juga dikatakan oleh Deputi Monetisasi dan Keuangan SKK Migas, Arief Handoko. Pihaknya mengatakan bahwa BP memang memiliki kontrak pengiriman LNG ke China nanu sampai saat ini belum menerima laporan jika terjadi pengembalian kargo LNG dari CNOOC. “Memang ada BP kirim ke Fujian tapi hingga sekarang belum ada informasi kargo balik,” ungkapnya.
(ind)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Facebook
  • Disqus
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak