alexametrics

Buah Naga Dikembangkan Menjadi Produk Unggulan Raja Ampat

loading...
Buah Naga Dikembangkan Menjadi Produk Unggulan Raja Ampat
Selain dikenal sebagai destinasi wisata kelas dunia, Raja Ampat juga dikenal memiliki tekstur tanah yang sangat subur. Maka tak heran, bila wilayah tersebut juga dikenal sebagai daerah penghasil buah naga berkualitas baik. Foto/Ilustrasi
A+ A-
JAKARTA - Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki mendorong pengembangan buah naga agar menjadi produk unggulan Raja Ampat. Selain dikenal sebagai destinasi wisata kelas dunia, Raja Ampat juga dikenal memiliki tekstur tanah yang sangat subur. Maka tak heran, bila wilayah tersebut juga dikenal sebagai daerah penghasil buah naga berkualitas baik.

"Presiden Joko Widodo selain meminta pengembangan 10 destinasi wisata prioritas, juga meminta lima produk UMKM yang bisa dikembangkan pada masing-masing destinasi wisata tersebut. Salah satunya, buah naga ini sebagai produk UMKM unggulan dari Raja Ampat," ujar Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki di Jakarta.

Sambung Teten menyebutkan, langkah ini tentunya untuk mengangkat perekonomian masyarakat disana. "Contohnya seperti produk kuliner itu bisa berupa kafe, hingga restoran. Begitu juga dengan komoditas kopi, serta wisata alam dan budaya harus bisa menjadi produk unggulan daerah. Tak ketinggalan adalah olahraga wisata," papar Teten.



Baginya bila wisata alam tumbuh, maka akan membutuhkan pemandu wisata. Lebih dari itu, akan tercipta suplai kebutuhan para turis seperti oleh-oleh atau souvenir. "Oleh karena itu, Kemenkop dan UKM akan memberikan program di Raja Ampat terkait pendampingan-pendampingan hospitality, sekolah barista dan desain, agar produk yang dihasilkan bisa lebih artistik, hingga tercipta branding produk," jelas Teten.

Untuk Green Investment, menurut Teten, akan masuk di beberapa komoditi seperti kakao, pala, dan kopi. Dan itu cocok untuk pengembangan UMKM di Papua. "Di Raja Ampat perlu didorong terbentuknya sentra-sentra bisnis, seperti sentra buah segar, sampai sentra produk laut untuk go internasional. Konsepnya adalah kemitraan skala besar dengan yang kecil," tutupnya.
(akr)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Facebook
  • Disqus
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak