Komunikasi, Kunci Optimalkan Kinerja Pegawai Saat Pandemi

loading...
Komunikasi, Kunci Optimalkan Kinerja Pegawai Saat Pandemi
Perusahaan harus tetap menjalin hubungan erat dengan pegawai meskipun menerapkan aktivitas kerja dari rumah atau work from home (WFH). Foto/dok
JAKARTA - Perusahaan harus tetap menjalin hubungan erat dengan pegawai meskipun menerapkan aktivitas kerja dari rumah atau work from home (WFH) . Rasa memiliki harus ditumbuhkan agar kinerja pegawai dan target perusahaan tercapai.

Meski tidak semua perusahaan menerapkan WFH, pandemi Covid-19 telah membuat perusahaan-perusahaan mengubah sistem kerjanya. Ada yang menerapkan WFH 100%, ada yang bergantian masuk ke kantor, atau hanya untuk divisi tertentu saja yang masuk. Kondisi ini harus dimaklumi oleh pemilik usaha, jajaran direksi, hingga pegawai agar bisa menyesuaikan dengan situasi darurat ini. (Baca: Jangan Lupakan Doa Ini di Pagi Hari)

Beberapa analisis menyebutkan setelah pandemi berakhir, pola kerja model WFH tidak akan kembali ke seperti semula. Dalam situasi seperti ini, tidak jarang manajemen mengalami kecemasan karena tidak dapat mengawasi 100% kerja pegawainya. Berbeda jika pegawai berada di kantor, manajemen atau atasan dengan mudah melihat pola kerjanya.

Praktisi sumber daya manusia (SDM) Abdi Hamdani mengatakan, dalam menentukan WFH atau tetap bekerja di kantor, perusahaan bisa menggunakan beberapa indikator. Misalnya, untuk pegawai yang usianya tua dan kondisi kesehatannya rentan direkomendasikan WFH. Namun, ada beberapa posisi tidak mudah melakukan WFH, seperti operator mesin dan keuangan.



Abdi menjelaskan, dunia industri saat ini memasuki fase kelima. Artinya, pelaku usaha dipaksa menyesuaikan dengan cara bekerja dalam konteks kenormalam baru. (Baca juga: Bantuan Subsidi Upah Guru Masih Diambil Sampai Juni 2021)

“Perusahaan harus memodifikasi proses bisnisnya. Kita dihadapkan pada penjualan yang menurun. Tekanan cash flow, yang tadinya vendor lancar, kini ada masalah pada suplai dan ketergantungan pada teknologi,” ujar Abdi, dalam diskusi daring dengan tema “ WFH Lancar, Kinerja Optimal”, di Jakarta, kemarin.

Dalam diskusi yang digelar atas kerja KORAN SINDO-Sindonews.com dengan Satgas Penanganan Covid-19 itu, kata Abdi, kelincahan dalam mengubah cara bisnisnya akan menentukan kelangsungan hidup perusahaan. Dia mencontohkan, yang sudah terlihat adalah model bisnis yang dilakukan industri makanan dan minuman di mana beberapa restoran cepat saji yang biasanya mengandalkan penjualan di gerai dan berada di pusat keramaian, kini terpaksa turun ke pinggir jalan.



Di luar itu, kata dia, tantangan karyawan dalam bekerja di masa pandemi Covid-19 dan WFH juga bertambah. Hanya, minusnya bagi karyawan adalah kecil kemungkinan adanya jam kerja lembur sehingga memengaruhi penghasilan pegawai. (Baca juga: Pesona Jatiluwih Tetap Bisa Dinikmati saat Pandemi)
halaman ke-1 dari 2
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top