FAO Apresiasi Pertanian Indonesia

Jum'at, 23 April 2021 - 18:54 WIB
loading...
FAO Apresiasi Pertanian Indonesia
Menteri Pertanian Syarul Yasin Limpo (kanan) berbicang dengan Kepala Perwakilan FAO di Indonesia Richard Trenchard (kiri) di Kantor Kementerian Pertanian Jakarta, Jumat (23/4/2021). (Foto/Humas Kementan)
A A A
JAKARTA - Food and Agriculture Organization (FAO) di Indonesia mengapresiasi pertanian di Indonesia. FAO menilai kebijakan pembangunan pertanian yang ditempuh Pemerintah Indonesia terbukti berkontribusi positif terhadap pertumbuhan ekonomi.

“Saat masa sulit seperti pandemi sekarang ini, sektor pertanian Indonesia telah memberikan kontribusi dan mempertahankan pertumbuhan ekonomi positif. Hal tersebut merupakan sebuah pencapaian yang luar biasa dan patut dihargai,” kata Kepala Perwakilan FAO di Indonesia, Richard Trenchard saat menemui Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo di Kantor Kementerian Pertanian (Kementan) Jakarta, Jumat (23/4/2021).

(Baca juga:Banyak Kemajuan, Cara Indonesia Menjaga Hutan Diapresiasi FAO)

Diketahui, selama pandemi peran sektor pertanian terhadap pertumbuhan ekonomi di Indonesia cukup signifikan. Pasalnya, sektor pertanian berhasil meningkatkan pertumbuhan PDB sektor pertanian sekitar 2,19% dibandingkan tahun sebelumnya (year-on-year).

“Pertanian Indonesia dapat terus bergerak maju karena kolaborasi dan kebersamaan dari seluruh stakeholder untuk mendukung ketahanan pangan,” ujarnya.

Pertanian Indonesia, menurutnya luar biasa, ini bisa dilihat betapa banyak orang yang bekerja, jutaan perempuan maupun laki-laki. Petani didukung oleh pemerintah, baik di tingkat nasional, provinsi, kabupaten. Richard juga melihat peran serta perguruan tinggi, organisasi masyarakat, dan juga sektor swasta yang terus mendorong pertumbuhan pertanian di negara ini.

(Baca juga:Hadiri Konferensi FAO, Mentan SYL Tegaskan Komitmen Ketahanan Pangan RI)

Sementara itu, Mentan Syahrul Yasin Limpo mengapresiasi perhatian dan kontribusi yang diberikan oleh FAO bagi pembangunan pertanian Indonesia. “Kami mengapresiasi support yang telah diberikan, lebih dari 650 proyek dan program kerja sama, dan dukungan lebih dari 1.600 tenaga ahli dan konsultan internasional dan nasional sangat membantu untuk pembangunan pertanian Indonesia,” kata Mentan.

Di depan Richard Trebchard, Mentan SYL menyampaikan jurus-jurus bagaimana ketangguhan pertanian mampu menjadi tulang punggung saat pandemi Covid-19 melalui 5 Cara Bertindak (CB). Ini sebagai bentuk kebijakan dalam menjaga ketahanan pangan untuk meningkatkan produksi yang berdaya saing dengan dukungan penyediaan sarana prasarana melalui teknologi melalui.

(Baca juga:Kepala BKP Kementan Pimpin Delegasi RI dalam Sidang Virtual FAO Council ke-164)
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.4014 seconds (11.97#12.26)