Kapasitas Literasi Petani, Kementan Manfaatkan Perpustakaan Berbasis Inklusi

loading...
Kapasitas Literasi Petani, Kementan Manfaatkan Perpustakaan Berbasis Inklusi
Sekretaris BPPSDMP Kementan Siti Munifah.
JAKARTA - Perpustakaan khusus berbasis inklusi dimanfaatkan Kementerian Pertanian (Kementan) untuk meningkatkan kapasitas SDM pertanian, sehingga menambah wawasan dan pengetahuan petani maupun penyuluh.

Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo menegaskan bahwa perpustakaan dapat dimanfaatkan untuk memaksimalkan potensi SDM pertanian. “Kita berharap SDM pertanian bisa terus membuka diri terhadap informasi, ilmu dan pengetahuan baru sehingga dapat meningkatkan kapasitas dan kemampuannya,” kata Mentan Syahrul dalam keterangan tertulisnya, Kamis (23/9/2021).

Dedi Nursyamsi selaku Kepala Badan Penyuluhan dan Pengembangan SDM Pertanian (BPPSDMP) menegaskan hal serupa, utamanya pandemi telah mengubah banyak hal. Tak terkecuali kebiasaan dan pola pikir masyarakat, termasuk pola bertani.

(Baca juga:Program Pupuk Bersubsidi Kementan Tekan Biaya Produksi Petani Porang)



“SDM pertanian harus merespons hal itu. Caranya dengan literasi, manfaatkan perpustakaan inklusi yang ada untuk menambah wawasan,” kata Dedi.

Sekretaris BPPSDMP Kementan Siti Munifah menambahkan Kementan memanfaatkan perpustakaan khusus pertanian berbasis inklusi sosial untuk melakukan berbagai kegiatan.

“Mulai dari penyediaan konten pertanian koleksi fisik dan digital, kolaborasi dengan pemangku kepentingan serta bimbingan literasi untuk mewujudkan masyarakat yangliterated,” katanya di Jakarta pada Peer Meeting Learning Provinsi secara virtual, Rabu (22/9/2021).

(Baca juga:Regenerasi Petani Milenial, Kementan Kebut Sekolah Vokasi dan Modernisasi Alat Pertanian)

Hal itu juga bertujuan meningkatkan minat baca sekaligus mengenalkan pertanian kepada generasi muda dan masyarakat. Juga pusat promosi lembaga dan program Kementan pada masyarakat.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top