Premium Bakal Dihapus, Ahok: Subsidi Bisa Dialihkan ke Pertalite

Selasa, 28 Desember 2021 - 10:12 WIB
loading...
Premium Bakal Dihapus, Ahok: Subsidi Bisa Dialihkan ke Pertalite
Komisaris Utama PT Pertamina (Persero), Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok mengatakan, BBM premium akan sendiri tergantikan oleh Pertalite yang konsumsinya terus menanjak naik. Foto/Dok
A A A
JAKARTA - Komisaris Utama PT Pertamina (Persero), Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok mengatakan, BBM premium akan sendirinya tergantikan oleh Pertalite yang konsumsinya terus menanjak naik. Diterangkan juga olehnya BBM Premium sudah tidak laik digunakan karena kandungan Oktan premium di bawah 90 sehingga ada kemungkinan subsidi BBM Premium bisa beralih ke Pertalite.

Di sisi lain, Ahok mengungkapkan penjualan Pertalite sudah hampir mencapai 80%. Baca Juga: BBM Premium dan Pertalite Mau Dihapus, Bagaimana Dampaknya ke Masyarakat?

“Bagi kami, BBM Premium sudah tidak sesuai lagi karena oktan di bawah 90, sementara penjualan Pertalite juga sudah hampir mencapai 80%. Secara otomatis Premium akan tergantikan dengan Pertalite,” ucap Ahok, kepada MNC Portal Indonesia (MPI) di Jakarta, Selasa (28/12/2021).

Ahok menegaskan BBM ramah lingkungan harus dijalankan berdasarkan amanat Undang-Undang. Masyarakat pada akhirnya semakin sadar mengenai pentingnya menjaga lingkungan dan kesehatan.

“Tinggal digodok aja teknisnya dimana subsidi BBM bisa berpindah dari Premium ke Pertalite,” pungkasnya.

Baca Juga: Baru Mau Dihapus, Premium Sudah Lama Langka di SPBU



Wacana penghapusan BBM jenis Premium (RON88) dan Pertalite (RON 90) kembali mencuat, seiring berjalannya transisi energi dari fosil ke energi bersih. Lantas, apakah penghapusan BBM Premium dalam waktu dekat bakal berdampak bagi masyarakat?

Direktur Eksekutif Energy Watch, Mamit Setiawan mengatakan, dampak penghapusan Premium dinilai lebih kecil jika dibanding produk gasoline lain karena konsumsinya juga minim.

"Konsumsi premium saat ini hanya 7,8% jika dibandingkan dengan konsumsi total BBM, dan 11,7% jika dibandingkan dengan konsumsi gasoline seperti Pertalite, Pertamax dan Pertamax Turbo," pungkas Mamit.
(akr)
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3190 seconds (11.210#12.26)