alexametrics

Saingi China, Jepang buka pasar di Myanmar

loading...
Saingi China, Jepang buka pasar di Myanmar
Ilustrasi/Istimewa
A+ A-
Sindonews.com - Jepang berusaha mengembangkan pasarnya di Asia Tenggara. Salah satu negara yang mereka bidik kali ini adalah Myanmar.

Menteri Keuangan Jepang, Taro Aso dilaporkan telah bertemu dengan Presiden Myanmar dan sejumlah pejabat senior di istana kepresidenan Naypyidaw, guna menjajaki kerjasama perdagangan dengan negara berpenduduk 64 juta jiwa itu.

Perjalanan Aso ke Myanmar, adalah kunjungan pertama pejabat Jepang sejak Perdana Menteri, Shinzo Abe, menjabat bulan lalu, atau bertepatan dengan keprihatinan AS dan PBB atas serangan pemerintah terhadap pemberontak etnis di Myanmar utara.



"Myanmar bisa menjadi salah satu bintang berikutnya, naik di Asia jika berhasil memanfaatkan potensi yang mereka miliki," kata Bank Pembangunan Asia (ADB) seperti dilansir Bloomberg, Kamis (3/1/2012).

Jepang memanfaatkan kondisi stagnan ekonomi negara yang berbatasan langsung dengan India dan China itu. Apalagi, Presiden Myanmar, Thein Sein berusaha memenuhi janjinya untuk menarik industri padat karya guna menciptakan lapangan kerja di wilayahnya.

Namun, upaya Jepang bersaing dengan China di pasar Myanmar berisiko hubungan kedua ekonomi terbesar di Asia itu bertambah tegang, pasca berselisih perebutan pulau di Laut China Timur.

"China menganggap Myanmar selama ini sebagai ladang. China sangat sensitif dengan langkah Jepang dan AS. Karena itu, Myanmar bisa menjadi salah satu sumber konflik," kata Takuji Okubo, kepala ekonom Advisors Makro Jepang.

Reformasi demokratis sejak Thein Sein mengambil alih kekuasaan pada 2011, mendorong negara-negara Barat memberikan keringanan sanksi dan fokus pada pertumbuhan ekonomi, setelah lima dekade pemerintahan militer Myanmar terputus dari sistem keuangan global.

Tahun lalu, investasi asing yang masuk ke negara tersebut meningkat 40 persen, mencatat rekor USD3,99 miliar. Menurut perkiraan Dana Moneter Internasional (IMF), Myanmar memiliki sumber daya alam yang berlimpah, mulai dari gas, permata sampai dengan minyak.
(dmd)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Facebook
  • Disqus
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak