alexametrics

Pembatasan waralaba restoran

Target pertumbuhan KFC dan Pizza Hut terhambat

loading...
Target pertumbuhan KFC dan Pizza Hut terhambat
Ilustrasi/Foto: Istimewa
A+ A-
Sindonews.com - Brands Inc (Yum), pemilik rantai makanan cepat saji KFC dan Pizza Hut, terpaksa memperlambat pertumbuhan toko di Indonesia, karena peraturan baru pemerintah untuk melindungi usaha kecil.

Dilansir dari Bloomberg, Senin (25/2/2013), selama ini perusahaan asal Amerika Serikat (AS) tersebut mengandalkan pertumbuhan bisnis di luar negeri, terutama di kawasan China dan Asia Tenggara.

Aturan pemerintah Indonesia dalam lima tahun ke depan yang membatasi perusahaan waralaba restoran maksimal mengoperasikan 250 gerai, diyakini akan mengurangi bisnis Yum di Tanah Air. Total waralaba yang mereka miliki sebanyak 700 restoran.



Berdasarkan data Euromonitor International penjualan makanan cepat saji di Indonesia naik 15 persen menjadi USD1,54 miliar pada 2011, dibandingkan dengan peningkatan sebesar 9,6 persen dan 3,6 persen secara global di AS.

"Ini mungkin akan memperlambat dan menghambat," kata Darren Tristano, wakil presiden eksekutif lembaga riset Technomic Inc untuk Yum, berbasis di Chicago, AS.

KFC sendiri saat ini menguasai sekitar 32 persen bisnis restoran makanan cepat saji di Asia. "Mengenai aturan ini tidak berdampak terhadap rencana pertumbuhan Yum. Franchisee lokal kami akan terus bekerja sama dengan peraturan yang telah ditetapkan pihak berwenang," kata Virginia Ferguson, juru bicara perusahaan Yum dalam keterangannya.

Seperti diketahui, bulan ini Menteri Perdagangan Gita Wirjawan mengumumkan aturan pembatasan waralaba restoran, dalam upaya melindungi usaha kecil dan menengah. Aturan ini tertuang dalam Permendag (Peraturan Menteri Perdagangan) No 07/M-DAG/PER/2/2013, tentang Pengembangan Kemitraan dalam Waralaba Jenis Usaha Jasa Makanan dan Minuman.

“Pembatasan gerai ini berlaku lima tahun sejak peraturan ini berlaku,” demikian bunyi Pasal 12 Permendag yang ditandatangani oleh Mendag Gita Wirjawan pada 11 Februari 2013.

Pertumbuhan Produk Domestik Bruto (PDB) Indonesia melampaui Brasil, Rusia dan India. Yum mengharapkan pertumbuhan 43 persen menjadi 1.000 toko pada 2015.
(dmd)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Facebook
  • Disqus
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak