Pembicaraan Eropa Soal Embargo Stok Rusia Bikin Harga Minyak Menghangat

Senin, 09 Mei 2022 - 14:30 WIB
loading...
Pembicaraan Eropa Soal Embargo Stok Rusia Bikin Harga Minyak Menghangat
Harga minyak dunia terpengaruh rencana Uni Eropa terhadap minyak Rusia. Foto/Ilustrasi
A A A
JAKARTA - Harga minyak mentah dunia kembali mengalami kenaikan pada perdagangan siang ini, setelah sempat tergelincir di sesi pagi waktu Asia. Data bursa Intercontinental Exchange (ICE) Senin (9/5/2022) hingga pukul 12:26 WIB menunjukkan, harga minyak Brent Juli 2022 naik 0,32% di USD112,75 per barel. Sedangkan Brent Agustus 2022 menguat 0,36% di USD111,24 per barel.

West Texas Intermediate (WTI) Juni 2022 di New York Mercantile Exchange (NYMEX) tumbuh 0,18% di USD109,97 per barel, sementara WTI Juli 2022 menanjak 0,20% di USD108,55 per barel.

Secara umum kenaikan harga minyak dipicu oleh pembicaraan Uni Eropa untuk mengembargo stok dari Rusia. Kabar terbaru, negara-negara G7 kompak memblokir impor pasokan Rusia.

Dikutip dari Bloomberg, Senin (9/5/2022), anggota G-7 telah melakukan video call dengan Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy. Mereka berjanji untuk melakukan diversifikasi pasokan minyak mentah yang selama ini diperoleh dari Rusia.



Kenaikan harga minyak diperkirakan akan terbatas menyusul kekhawatiran atas inflasi dan resesi yang dapat mengurangi permintaan global. "Kekhawatiran resesi, dan lockdown di China menjadi faktor utama sentimen yang menekan harga minyak," kata analis CMC Markets Tina Teng, dilansir Reuters, Senin (9/5/2022).



Pasar keuangan global juga dihantui oleh kekhawatiran atas kenaikan suku bunga dan perpanjangan kebijakan pembatasan mobilitas di China.

"Penguncian yang sedang berlangsung di China dapat terus membebani harga minyak dalam jangka pendek," lanjut Teng. Dirinya juga melihat langkah pemangkasan harga yang dilakukan oleh Arab Saudi juga mencerminkan kekhawatiran atas permintaan minyak global.

Diketahui, Arab Saudi sebagai pengekspor minyak utama dunia, mengumumkan penurunan harga minyak mentah untuk Asia dan Eropa untuk kontrak Juni, pada Minggu kemarin (8/5/2022).

Baca juga: Ingat! Ganjil Genap di 13 Ruas Jalan Jakarta Kembali Berlaku Hari Ini

Sebagai informasi, pada pekan lalu Brent dan WTI sempat menguat dua pekan berturut-turut di tengah kekhawatiran pasokan setelah Komisi Uni Eropa (UE) mengusulkan embargo bertahap terhadap minyak Rusia sebagai bagian dari paket sanksi atas konflik di Ukraina. Proposal tersebut membutuhkan suara bulat di antara anggota UE.
(uka)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1859 seconds (10.55#12.26)