Wall Street Ambrol Lagi Tertampar Ulah The Fed

Jum'at, 07 Oktober 2022 - 07:02 WIB
loading...
Wall Street Ambrol Lagi Tertampar Ulah The Fed
Wall Street kembali melemah khawatir suku bunga agresif The Fed bisa menyebabkan resesi. FOTO/REUTERS
A A A
JAKARTA - Wall Street ditutup melemah pada perdagangan Kamis (6/10/2022) waktu setempat karena khawatir suku bunga agresif Federal Reserve dapat menyebabkan resesi.

Mengutip Reuters, Dow Jones Industrial Average (.DJI) turun 346,93 poin, atau 1,15%, menjadi 29.926,94, S&P 500 (.SPX) kehilangan 38,76 poin, atau 1,02%, menjadi 3.744,52 dan Nasdaq Composite (.IXIC) turun 75,33 poin, atau 0,68%, menjadi 11.073,31.

Pasar secara singkat mengambil kenyamanan dari data yang menunjukkan klaim pengangguran mingguan naik paling tinggi dalam empat bulan pekan lalu, meningkatkan secercah harapan The Fed dapat melonggarkan implementasi kenaikan suku bunga tercepat dan tertinggi sejak Maret dalam beberapa dekade.

Baca Juga: Jelang Rilis Data Pekerjaan, Wall Street Dibuka Mixed

Pasar ekuitas lambat untuk mengakui pesan yang konsisten dari pejabat Fed bahwa suku bunga akan naik lebih lama sampai laju inflasi jelas melambat. Presiden Fed Chicago Charles Evans adalah yang terbaru untuk menguraikan pandangan bank sentral pada hari Kamis, mengatakan pembuat kebijakan berharap untuk memberikan 125 basis poin kenaikan suku bunga sebelum akhir tahun karena pembacaan inflasi mengecewakan.

"Pasar perlahan-lahan menerima pesan The Fed," kata Jason Pride, kepala investasi untuk kekayaan pribadi di Glenmede di Philadelphia.

"Ada kemungkinan bahwa Fed dengan kenaikan suku bunga lebih lanjut mendorong ekonomi ke dalam resesi untuk menurunkan inflasi," kata Pride. "Kami tidak berpikir pasar telah sepenuhnya memahami ini."

Kebanggaan melihat resesi ringan, tetapi dalam resesi rata-rata telah terjadi penurunan 15% dalam pendapatan, menunjukkan pasar bisa jatuh lebih jauh. S&P 500 telah turun 22% dari puncaknya pada 3 Januari.

Meskipun penurunan hari itu, tiga indeks utama siap untuk membukukan kenaikan mingguan setelah reli tajam pada hari Senin dan Selasa.

Pasar tenaga kerja tetap ketat bahkan ketika permintaan mulai mendingin di tengah tingkat yang lebih tinggi. Pada hari Jumat laporan nonfarm payrolls pada pekerjaan pada bulan September akan membantu investor mengukur apakah Fed mengubah rencana kenaikan suku bunga agresif.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3810 seconds (11.252#12.26)