alexametrics

Bursa Calon Dirut Pertamina

Rinaldi Kurang Mumpuni saat Memimpin Telkom

loading...
Rinaldi Kurang Mumpuni saat Memimpin Telkom
Rinaldi Firmansyah dicalonkan sebagai Direktur Utama PT Pertamina (Persero)/Foto: Istimewa
A+ A-
JAKARTA - Presiden Konfederasi Serikat Pekerja Migas Indonesia (KSPMI) Faisal Yusra menilai masuknya nama mantan Direktur Utama PT Telkom Rinaldi Firmansyah dalam bursa calon Direktur Utama PT Pertamina kurang tepat.

Selain itu, ujar Faisal, pekerja migas tak mengenal Rinaldi, serta kinerjanya dianggap kurang mumpuni saat memimpin PT Telkom. "Kami tidak punya track record dia," ujar Faisal saat dihubungi, Rabu (19/11/2014).

Selama menjabat Dirut PT Telkom, lanjut Faisal, Rinaldi tidak membawa perubahan berarti untuk perusahaan telekomunikasi tersebut. "60-70% keuntungan PT Telkom adalah keberhasilan Telkomsel," papar Faisal.



Faisal menegaskan, Dirut Pertamina harus diduduki orang yang memiliki background migas, mengerti teknis ekspansi dan menambah cadangan BBM.

"Kita jangan kembali pada ungkapan Laksamada Sukardi, bahwa siapapun yang memimpin Pertamina, perusahaan itu akan untung," pungkasnya.

Sebelumnya diberitakan, pengamat Politik Energi UNJ, Ubedillah Badrun menduga, munculnya mantan Dirut PT Telkom Rinaldi Firmansyah dalam bursa calon dirut PT Pertamina hanya calon titipan dari Menteri BUMN Rini Soemarno.

"Dari mana Pak Rinaldi masuk? Saya menduga ini desain dari kepentingan Menteri BUMN. Intervensi menteri nampaknya sangat tinggi dalam calon Dirut Pertamina ini," kata dia saat dihubungi beberapa waktu lalu.

Menurutnya, pemilihan calon pengganti Karen Agustiawan ini nampak menjadi sangat politis dan saarat kepentingan. Dia pun mengaku menyesalkan kejadian seperti ini.

Dia mengatakan, kejadian ini menandakan bahwa pemerintah menempatkan orang yang bukan pada tempatnya dan tidak sesuai keahliannya.

Sebab, perusahaan pelat merah tersebut, pada dasarnya membutuhkan orang yang memiliki kapasitas di sektor minyak dan gas (migas).

"Rinaldi itu Dirut Telkom, keseharian bisnisnya soal Telkom. Dia tidak berurusan dengan soal migas. Jadi dari sisi keahlian bisnis tidak tepat," ujarnya.

(Baca: Pengamat Duga Rinaldi Hanya Titipan Menteri BUMN)
(gpr)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Facebook
  • Disqus
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak